in ,

COVID-19: Mengapa Tingkat Kematian di Italia Tertinggi di Dunia Melewati China?

Di Italia, 85,6% dari pasien COVID-19 yang telah meninggal adalah berusia lebih dari 70 tahun

CakapCakapCakap People! Italia telah mencatatkan angka kematian akibat COVID-19 tertinggi di dunia saat ini di banding negara-negara lainnya. Bahkan angka tersebut telah melampaui China. Hingga hari ini, sebanyak 9.143 orang telah meninggal dunia di Italia per Sabtu sore, 28 Maret 2020. Sementara itu, China mencatat 3.295 korban meninggal.

Bahkan, Italia mencatatkan 919 orang meninggal hanya dalam sehari, tertinggi sejauh ini. Jadi bagaimana mungkin COVID-19 yang baru melanda lebih keras di Italia kini telah melewati jumlah korban di China? Mengapa angka kematian di Italia bisa tertinggi?

Pekerja pemakaman mengangkut peti mati korban COVID-19 ke pemakaman di Bergamo, Lombardy, Italia. [Foto: Flavio Lo Scalzo / Reuters]

Seiring bertambahnya usia, sistem kekebalan tubuh seseorang semakin lemah

Sementara virus corona baru bisa menginfeksi manusia dari segala usia, orang dewasa yang lebih tua tampaknya lebih rentan untuk menjadi sangat tidak sehat setelah tertular COVID-19.

Di Italia, 85,6% dari pasien COVID-19 yang telah meninggal adalah berusia lebih dari 70 tahun, menurut dokumen terbaru National Institute of Health (ISS).

Dengan 23% orang Italia berusia di atas 65 tahun, negara Mediterannean ini memiliki populasi tertua kedua di dunia setelah Jepang. Para peneliti juga percaya bahwa distribusi usia juga bisa berperan dalam meningkatkan angka kematian.

Massimo Galli — kepala unit penyakit menular di Rumah Sakit Sacco di Milan, Italia — mengatakan kepada Al Jazeera bahwa orang-orang ini lebih rapuh daripada yang lain.

Menurut file terbaru ISS yang melacak profil korban COVID-19, 48 persen orang yang meninggal memiliki median tiga penyakit yang sudah ada sebelumnya.

Tingkat kematian akibat COVID-19 di Italia kini tertinggi di dunia.

Para ahli juga menunjuk “matriks kontak sosial” Italia sebagai alasan lain yang kuat, meskipun tidak langsung, di balik penyebaran yang lebih luas dari COVID-19 di antara orang tua.

“Masyarakat Italia tua, sementara kebanyakan dari mereka tetap hidup sendiri, tidak terisolasi,” Linda Laura Sabbadini, direktur utama Institut Statistik Nasional Italia, mengatakan kepada Al Jazeera.

Sabbadini menjelaskan gaya hidup lansia ditandai oleh lebih banyak interaksi dengan anak-anak mereka dan populasi yang lebih muda dibandingkan dengan negara yang berbeda.

Dia menggarisbawahi interaksi mereka menurun ketika guncangan eksternal seperti wabah COVID-19 terjadi. “Karena alasan ini, mengisolasi orang tua yang terpisah seharusnya menjadi prioritas saat ini,” kata Sabbadini.

Tentara Italia memakai masker berdiri di luar katedral Duomo di Milan, yang telah ditutup karena kekhawatiran akan virus corona.

Respon lambat

Alexander Edwards, seorang ahli imunologi dari University of Reading, mengatakan kepada CNBC ada banyak penyebaran sebelum orang-orang menyadari bahwa virus COVID-19 itu ada.

Dia menjelaskan bahwa selama ini sebagian besar negara-negara Eropa, mereka menganggap bahwa wabah “adalah masalah di tempat lain.” Edwards mengatakan pola pikir awal ini menyebabkan penyebaran virus dalam waktu singkat di lokasi, termasuk Italia dan Spanyol.

Kalau dipikir-pikir, lockdown yang intens tampaknya memiliki efek yang luar biasa. Tetapi pada saat itu, memberitahu 11 juta orang untuk tinggal di rumah tampak drastis dan tanpa jaminan.

Italia menerapkan langkah-langkah lockdown pertama pada akhir Februari, di sebelas kota di bagian utara negara itu. Lockdown nasional dilaksanakan efektif di kawasan itu pada 9 Maret. “Italia sedikit ketinggalan,” kata Edwards.

Orang Eropa harus ‘membayar harga’ sebagai masyarakat terbuka

Untuk beberapa tingkatan, para ahli mengatakan orang Eropa kini harus merasakan dampak langsung sebagai masyarakat yang hidup terbuka. Pemerintah tidak terbiasa memberi perintah keras, dan warga tidak terbiasa mengikuti mereka.

Arthur L. Reingold, kepala divisi epidemiologi dari University of California, Berkeley, mengatakan kepada The New York Times tidak ada langkah-langkah yang diberlakukan di kawasan itu sebagai sesuatu yang “kejam” dan “luas.”

Jika langkah-langkah lockdown di Italia efektif menghentikan infeksi baru, setidaknya itu tidak akan tumbuh menjadi bukti dalam beberapa hari yang lebih besar, kata para spesialis. Di negara lain, yang mengambil tindakan seseorang nanti, hasilnya baru akan muncul kemudian.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

COVID-19: Italia Catat Kematian Lebih dari 900 Orang dalam Sehari, Tertinggi Sejauh Ini

Wei Guixian, Penjual Udang di Pasar Wuhan China Ini Mungkin ‘Pasien Nol’ COVID-19