in ,

COVID-19: Mengapa India Mengunci 1,3 Miliar Warganya? Ini Kata Pakar Soal Lockdown di India

India adalah negara dengan penduduk terbanyak kedua di dunia setelah China.

CakapCakapCakap People! India telah meminta 1,3 miliar warganya untuk tinggal di rumah selama 21 hari mendatang yang dimulai Rabu, 25 Maret 2020 untuk memperlambat penyebaran virus corona (COVID-19).

Ini adalah lockdown atau penguncian yang belum pernah terjadi sebelumnya di negara yang telah melaporkan 536 kasus positif yang dikonfirmasi dan 10 kematian akibat COVID-19 hingga Rabu, 25 Maret 2020, pukul 05.38 WIB pagi ini.

Tetapi pemerintah India jelas bersiap untuk yang terburuk — satu proyeksi mengerikan mengatakan India bisa menangani sekitar 300 juta kasus, dimana empat hingga lima juta bisa parah.

Perdana Menteri Narendra Modi mengatakan “lockdown total” adalah untuk ‘menyelamatkan India, untuk menyelamatkan warganya, keluarga Anda”.

Petugas menyemprot desinfektan di stasiun kereta untuk mencegah penularan virus corona baru di Changsha, China, Selasa, 4 Februari 2020. [Foto: REUTERS]

Mengapa India membutuhkan langkah lockdown total untuk melawan virus ini banyak berkaitan dengan betapa padat dan sesaknya negara tersebut. Ruang publik dan privatnya ramai.

“Kepadatan populasi dan sejumlah besar orang miskin membuatnya sangat rentan terhadap penyebaran penyakit yang mudah menular seperti itu,” kata ilmuwan politik Rahul Verma, melansir BBC News, Rabu, 25 Maret 2020.

Dengan 450 orang per kilometer persegi, India adalah salah satu negara terpadat di dunia. Beberapa negara bagian di India bagian utara yang miskin seperti Bihar dan Uttar Pradesh memiliki hampir dua kali lipat jumlah orang per km persegi.

Rumah tangga India biasanya memiliki antara 4,5 hingga 5 orang per keluarga, dibandingkan dengan rata-rata 2,5 orang di rumah tangga Amerika rata-rata. Sekitar 40% keluarga India adalah keluarga non-nuklir atau gabungan. 

Sebagian besar keluarga di India memiliki satu orang di atas 60 tahun, satu di bawah 18 dan dua lainnya berusia di antara keduanya. Tiga generasi sering hidup bersama. Satu orang yang terinfeksi dalam suatu keluarga berarti kemungkinan penyebaran rumah tangga yang luas — salah satu cara penularan tercepat — infeksi adalah tinggi. Mengunci seluruh keluarga untuk menyelamatkan orang tua yang paling rentan mungkin masuk akal.

Sekitar 75% rumah tangga India — atau 900 juta orang India — dengan ukuran rata-rata lima anggota tinggal di dua kamar atau kurang. Tiga orang yang tinggal di satu kamar di rumah tangga miskin adalah hal biasa.

Lalu ada angkutan umum. Antara 85% dan 90% warga setempat menggunakan jaringan kereta api India yang sibuk bepergian dengan gerbong kelas dua yang penuh sesak. Penumpang sebagian besar adalah kelas menengah ke bawah dan orang miskin. Menghentikan operasi kereta api, yang sudah dilakukan oleh pemerintah, adalah satu-satunya cara untuk mencegah infeksi.

Juga, praktik agama di India terutama merupakan latihan komunitas yang diwujudkan melalui doa, jemaat, dan fungsi musik religius. Itu sebabnya pemerintah secara tegas telah menutup semua tempat ibadah dan mengatakan “tidak ada sidang agama yang diizinkan, tanpa kecuali”. Pemakaman juga tidak terkecuali. Itu sebabnya pemerintah mengatakan sebuah perkumpulan jemaat yang tidak lebih dari 20 orang akan diizinkan menghadiri pemakaman.

Panic buying terjadi di Mumba setelah PM India Narendra Modi umumkan lockdown total di negara itu. [Foto: AFP]

Jelas, India adalah negara dengan jumlah orang yang banyak. Ilmuwan politik Neelanjan Sircar mengatakan “pelarangan kelompok populasi — transportasi umum, festival — sangat penting”. 

Tetapi lockdown “keras” seperti yang dilakukan India memerlukan perencanaan yang tajam untuk memastikan jalur pasokan untuk mengirimkan kebutuhan penting ke lebih dari satu miliar orang tidak terganggu, dan bahwa tidak ada kepanikan dan keresahan sosial. Dalam perekonomian yang sebagian besar informal, lockdown seperti itu berarti hilangnya pendapatan bagi puluhan juta orang.

Ini merupakan tantangan besar dan belum pernah terjadi sebelumnya bagi pemerintahan PM India Narendra Modi. 

“Kami mungkin berada di pijakan seperti perang tetapi perang telah menyebabkan kelaparan di India,” kata Sircar. 

“Jika biayanya terlalu tinggi, orang akan mendobrak kuncian [lockdown] dan sangat menderita.”

Seperti diketahui, India adalah negara dengan penduduk terbanyak kedua di dunia setelah China.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

Sedang Diet Gula? Coba Bikin Resep Cheesecake Rendah Gula Ini yuk!

COVID-19 di Sulawesi Selatan: Bertambah 2, Total Pasien Positif 4 Orang, 153 ODP dan 60 PDP