in ,

Australia Berlakukan Pembatasan Bagi Pelancong dari Afrika yang Dilanda Virus

Kesembilan negara tersebut adalah Afrika Selatan, Namibia, Zimbabwe, Botswana, Lesotho, Eswatini, Seychelles, Malawi, dan Mozambik

CakapCakapCakap People! Australia memberlakukan pembatasan baru pada hari Sabtu, 27 November 2021, pada orang-orang yang telah berkunjung ke sembilan negara Afrika selatan, ketika varian baru Omicron dari COVID-19 menimbulkan kekhawatiran tentang gelombang pandemi lainnya.

Kesembilan negara tersebut adalah Afrika Selatan, Namibia, Zimbabwe, Botswana, Lesotho, Eswatini, Seychelles, Malawi, dan Mozambik, Reuters melaporkan.

Efektif segera, pemerintah akan melarang non-warga negara yang telah berada di negara-negara tersebut untuk masuk dan akan mewajibkan karantina 14 hari yang diawasi untuk warga negara Australia dan tanggungan mereka yang kembali dari negara tersebut, kata Menteri Kesehatan Australia Greg Hunt.

Orang-orang duduk di bagian kedatangan terminal internasional Bandara Internasional Kingsford Smith. [Foto: REUTERS/Loren Elliott]

Pembatasan ini juga berlaku untuk orang-orang seperti pelajar internasional dan migran terampil yang datang dari negara-negara yang memiliki kebijakan travel bubble dengan Australia, yang telah berada di salah satu dari sembilan negara itu dalam 14 hari terakhir.

“Jika bukti medis menunjukkan bahwa diperlukan tindakan lebih lanjut, kami tidak akan ragu untuk mengambilnya. Dan itu mungkin melibatkan penguatan atau perluasan pembatasan,” katanya.

Siapapun yang telah tiba di Australia dan telah berada di salah satu negara tersebut dalam 14 hari terakhir harus segera diisolasi dan diuji.

Pemerintah Australia juga akan menangguhkan semua penerbangan dari sembilan negara Afrika bagian selatan itu selama dua minggu.

Sebanyak 20 pelancong dari Afrika Selatan dikarantina di fasilitas Howard Springs di Northern Territory, 19 di antaranya telah mengembalikan tes virus corona negatif. Belum diketahui apakah satu hasil tes positif adalah varian Omicron, kata Hunt.

Pelanggan makan malam di bar di tepi pelabuhan setelah pelonggaran peraturan COVID-19, di Sydney, Australia, 22 Oktober 2021. [Foto: REUTERS/Jaimi Joy/File Photo]

Penemuan varian – yang memiliki protein lonjakan yang secara dramatis berbeda dari yang didasarkan pada vaksin yang ada – memicu alarm global pada hari Jumat ketika negara-negara bergegas untuk menangguhkan perjalanan dari Afrika selatan dan pasar saham mengalami penurunan terbesar dalam lebih dari setahun.

Australia awal bulan ini melonggarkan pembatasan perbatasan internasional untuk pertama kalinya selama pandemi yang memungkinkan penduduk yang divaksinasi penuh untuk kembali ke negara itu tanpa karantina setelah tingkat vaksinasi yang lebih tinggi.

Australia sebagian besar telah mengendalikan infeksi untuk sebagian besar tahun ini sampai wabah varian Delta yang sangat menular pada akhir Juni menyebar dengan cepat ke seluruh wilayah timurnya. Negara ini telah mencatat total 205.000 kasus dan 1.985 kematian COVID-19 sejauh ini, lebih rendah dari banyak negara maju lainnya.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

Diplomat Utama AS untuk Asia Kunjungi Empat Negara ASEAN, Termasuk Indonesia

Afrika Selatan: Larangan Perjalanan dari Sejumlah Negara atas Varian COVID-19 Tidak Dapat Dibenarkan