in ,

2 Juta Orang Peziarah, 300 Eskalator, dengan Satu Misi Suci. Apa Itu Ibadah Haji?

“Ini adalah puncak kehidupan seseorang,” kata wakil presiden Dewan Islam Victoria Adel Salman.

CakapCakapCakap People! Setiap Muslim yang memiliki kemampuan, baik secara fisik maupun finansial, wajib hukumnya untuk menunaikan ibadah haji sekali seumur hidup. Mengapa? Apa artinya? Dan apa yang sebenarnya dilakukan peziarah di sepanjang jalan?

Melansir Sydney Morning Herald, ziarah dilakukan oleh agama-agama dari semua garis tetapi sedikit yang epik seperti haji. Proses melaksanakan ibadah haji selama lima hari setiap tahun, dengan jutaan jamaah melakukan perjalanan dari seluruh dunia untuk melakukan wukuf di Padang Arafah untuk melakukan prosesi ibadah haji yang tidak dapat dilakukan di tempat lain, di waktu lain, dalam setahun.

Seorang peziarah sedang berdoa di atas bukit di Padang Arafah. (Foto: REUTERS)

Bagi umat Muslim, perjalanan melaksanakan ibadah haji itu akan menjadi pengalaman puncak hidup mereka.

Dengan kerumunan lebih dari 2 juta peziarah melakukan perjalanan 60 kilometer dengan berjalan kaki, itu juga merupakan tantangan bagi penyelenggara untuk mencegah terjadinya para jamaah yang berdesakan seperti yang pernah terjadi pada tahun 2015 di mana ratusan orang meninggal.

Perjalanan haji adalah tentang semua itu.

Apa itu haji? Mengapa orang melaksanakan haji?

Haji adalah ziarah (yang juga merupakan makna dari kata dalam bahasa Arab) yang wajib dilakukan oleh setiap Muslim yang memiliki tubuh sehat dan memiliki kemampuan sekali seumur hidup mereka. Ibadah haji dilaksanakan setiap tahun saat bulan Dzulhijah, bulan terakhir dari kalender Islam, yang tahun ini jatuh antara 9 dan 14 Agustus.

“Ini adalah puncak kehidupan seseorang,” kata wakil presiden Dewan Islam Victoria Adel Salman, yang telah melakukan perjalanan ke Mekah untuk melakukan haji.

“Ini melelahkan, mahal [tetapi] kamu ada di sana hanya untuk, secara efektif, beribadah untuk Tuhan kamu di tempat paling suci, bagi umat Islam, di Bumi.”

Haji tidak hanya tentang berhubungan dengan Tuhan, katanya, tetapi juga dengan para Nabi di masa lalu: ziarah kembali membuat perjalanan Nabi Muhammad SAW pada tahun 632 SM yang pada gilirannya, memerankan kembali perjalanan patriarki Nabi Ibrahim, istrinya Hajar dan putranya Ismail. Dengan jamaah yang datang dari seluruh dunia, haji juga menghubungkan umat Islam dengan komunitas global Islam.

“Saya kembali berbeda. Lebih sadar, lebih sabar, lebih fokus.”

Menjalankan ibadah haji akan menyucikan orang-orang beriman dari dosa-dosa mereka dan mengembalikannya ke keadaan rahmat. “Ia memiliki unsur-unsur dilahirkan kembali,” kata Salman, “memperbarui diri secara rohani.”

Para peziarah atau jamaah haji dalam keadaan suci, mengenakan pakaian yang dikenal sebagai ihram; untuk pria mengenakan dua potong kain putih tanpa jahitan dan untuk wanita mengenakan pakaian jubah putih yang menutupi tubuh, kecuali wajah dan telapak tangan. Dilarang mengenakan wewangian atau makeup dan tidak ada pemisahan gender selama haji. Tujuannya adalah untuk menghilangkan perbedaan dalam status sosial dan gender, sebelum Hari Pembalasan.

Haji juga merupakan kesempatan bagi umat Islam untuk meminta maaf kepada sesama sebelum berangkat dan menawarkan untuk mendoakan mereka di Mekah.

Sekembalinya mereka, jamaah haji akan sering disebut atau dipanggil Haji atau Haji yang terhormat dan para lelaki terkadang mengecat janggutnya berwarna merah untuk menunjukkan status itu.

“Aku kembali berbeda,” kata Salman. “Anda akhirnya hidup kembali dan itu menyalip Anda [tetapi] selama beberapa waktu setelah kembali, saya jauh lebih sadar, lebih sabar, lebih fokus. Bukannya saya orang yang dangkal tetapi saya mendapati diri saya ingin menjadi lebih baik dan terhubung. ”

Keluarga korban penembakan Christchurch di Selandia Baru, tiba di bandara Jeddah, Arab Saudi pada 2 Agustus. (Foto: AFP)

Mengapa haji dilaksanakan di Arab Saudi?

Kota Mekah, di Arab Saudi modern, adalah tempat Nabi Muhammad SAW dilahirkan dan dibesarkan, dan tempat beliau menerima wahyu yaitu firman dari Allah SWT dan menyampaikannya kepada umatnya – komunitas Muslim yang baru lahir – Kembali dengan kemenangan sebelum beliau meninggal.

Mekah dan Madinah, 340 kilometer ke utara, telah menjadi situs suci dalam Islam selama 14 abad; Kerajaan Arab Saudi berusia kurang dari satu abad.

Selama hampir 400 tahun sebelum Perang Dunia I, wilayah Hijaz adalah bagian dari Kekaisaran Ottoman, dengan penjagaan kota-kota suci di tangan orang-orang Hashemite, sebuah dinasti Arab yang menelusuri garis keturunannya kepada Nabi Muhammad SAW. Ketika kekaisaran runtuh, orang-orang Hasyim bersekutu dengan Inggris dan mendeklarasikan sebuah kerajaan merdeka dengan Mekah sebagai ibukotanya. Namun, pada 1925 Hejaz ditaklukkan oleh dinasti lain dari Arabia timur – Saudi. Raja-raja Saudi sejak saat itu menamakan diri mereka Khadim al-Haramain – penjaga (atau pelayan) dari dua tempat suci.

Berapa banyak orang yang melakukan ibadah haji?

Dengan akses transportasi udara yang lebih mudah dan populasi Muslim yang terus bertambah, jumlah orang yang melakukan haji telah berkisar antara 2 juta dan 2,5 juta, mencapai puncak lebih dari 3 juta pada 2012 dan terendah 1,86 juta pada 2016, tahun setelah bencana besar di rute itu diperkirakan menewaskan lebih dari 2000 orang.

Semua Muslim, asalkan mereka dapat memperoleh visa dari otoritas Saudi, mereka memenuhi syarat untuk datang. Anak-anak biasanya tidak akan diberikan visa kecuali jika ditemani oleh orang tua mereka dan wanita tidak mungkin diberikan visa kecuali jika disertai oleh pasangan pria (mahram) atau wali. Mereka yang melakukan haji sebagai anak-anak umumnya diharapkan untuk melakukannya lagi saat mereka dewasa.

Tetapi, mengingat seperempat populasi dunia adalah Muslim, tidak cukup ruang di sana untuk menampung mereka. The New York Times baru-baru ini menghitung bahwa jika semua Muslim di dunia ingin melakukan ibadah haji, itu akan membutuhkan waktu 581 tahun dengan biaya saat ini.

Jadi, pemerintah Saudi mengalokasikan masing-masing negara di dunia dengan kuota untuk ziarah tahun ini, dengan para peziarah yang memesan perjalanan dan akomodasi mereka – dari kelas satu hingga yang lebih mendasar – melalui agen terakreditasi. Peziarah yang tiba di Mekah harus menyerahkan paspor mereka kepada otoritas Saudi dan akan mendapatkan ID Haji. ID Haji ini juga akan digunakan untuk mengambil kembali paspor mereka nantinya.

Dari setiap negara, biasanya hanya diperbolehkan 1 jamaah per 1000 Muslim dalam populasi mereka, meskipun warga Arab Saudi dapat menerapkan setiap lima tahun sekali. Di Indonesia — negara dengan populasi Muslim terbesar di dunia, mendapatkan jatah alokasi 204.000 jamaah tahun ini — dengan jutaan orang berada dalam daftar tunggu mulai dari 12 hingga 17 tahun di setiap provinsi.

Pemerintah Saudi tahun ini memiliki visa haji resmi untuk 4.500 warga Australia. Australia adalah rumah bagi sekitar 600.000 Muslim, tetapi pemerintah Saudi tahun ini mengizinkan visa haji untuk 4.500 warga Australia, demikian menurut kedutaan Saudi di Canberra. Raja Salman juga telah mengatur untuk menampung 200 jamaah haji dari keluarga korban serangan masjid Christchurch.

Setelah pertemuan antara Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman dan Perdana Menteri India Narendra Modi tahun ini, kuota India dinaikkan dari 170.000 menjadi 200.000 peziarah.

Para pejabat hari ini mengatakan mereka bertujuan untuk mengakomodasi 5 juta peziarah pada tahun 2020, dan haji tahun ini akan menjadi ujian utama dari ambisi itu.

Dewasa ini umat Islam dapat menggunakan teknologi untuk membantu mereka menavigasi ritual haji, dari aplikasi Manasikana yang juga mengingatkan mereka ketika mereka keluar dari area ibadah ke aplikasi Asefny untuk keadaan darurat medis. Setelah bencana 2015, gelang ID elektronik yang terhubung ke GPS diperkenalkan.

Peziarah atau jamaah haji melemparkan jumrat dengan batu kerikil. (Foto: AP, Otis Jamarat Bridge / TVC)

Apa saja tahapan dalam melaksanakan ibadah haji?

Enam tahap dalam ibadah haji adalah:

1. Di Masjidil Haram, para peziarah atau jamaah haji melakukan thawaf yaitu mengelilingi Ka’bah sebanyak tujuh kali.

Para peziarah kemudian berjalan di antara “bukit-bukit” Marwa dan Safa, yang disebut sebagai Sa’i sebanyak tujuh kali.

2. Setelah malam di “perkemahan” yang luas dari bangunan mirip tenda di Mina, para peziarah berjalan ke puncak bukit yang dikenal sebagai Padang Arafah untuk wukuf —berdoa dan kontemplasi dari siang hingga sore. Nabi Muhammad SAW menyampaikan khotbah terakhirnya di sini.

3. Para peziarah berjalan menuruni bukit ke Muzdalifa untuk menghabiskan malam dalam doa, dan mengumpulkan kerikil atau batu kecil yang nantinya akan mereka gunakan saat melempar jumrat.

4. Dari Muzdalifa, mereka menyeberangi jembatan Jamarat dan “batu” tiga dinding yang melambangkan Iblis sebelum melakukan putar balik kembali ke Mina. Di masa lalu, ini telah menjadi chokepoint utama bagi banyak orang tetapi jembatan ini sekarang memiliki empat lantai dan memiliki lebih dari 300 eskalator.

5. Para peziarah kembali ke Masjidil Haram dan thawaf mengelilingi Ka’bah lagi.

6. Jamaah haji diperbolehkan mengganti pakaian ihram mereka dan menyembelih hewan kurban, memerankan kembali pengorbanan yang dilakukan Nabi Ibrahim kepada putranya, untuk menandai awal perayaan Idul Adha. Mereka dapat tinggal di Mina selama dua atau tiga malam.

Apa itu Ka’bah yang dikunjungi para peziarah?

Ka’bah (atau Kubus) adalah bangunan granit setinggi sekitar 13 meter dan inilah yang menjadi kiblat atau arah umat Islam di seluruh dunia dalam sholat lima kali sehari – mereka percaya Ka’bah dibangun sebagai tempat ibadah oleh Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail atas perintah Allah SWT.

Bagi Adel Salman, yang berusia 35 tahun ketika melakukan ibadah haji, momen yang paling menggetarkan adalah saat melihat Ka’bah untuk pertama kalinya. “Saya sebenarnya mulai menangis. Saya seperti anak kecil. Saya hanya kewalahan bahwa saya ada di sini di tempat paling suci di Bumi dan saya di sini di rumah Allah. ”

Di dalam, Ka’bah berbalut marmer dengan tiga pilar, sebuah altar kecil dan batu hitam yang terletak di sudut timur, yang telah diidentifikasi sebagai lempengan batu akik kuno atau sepotong meteorit. Eksteriornya ditutupi tirai sutra hitam yang disebut Kiswa, disulam dengan 15 kilogram benang emas dan harganya lebih dari USD 6,5 juta. Kain Kiswa yang menyelimuti Ka’bah diganti setiap tahun selama haji, dengan Kiswa lama dipotong dan diberikan kepada umat Islam sebagai hadiah suci. Pada tahun 1983, PBB di New York diberi bagian dari Kiswa untuk dipamerkan.

Peziarah Muslim melihat Mekah dari Jabal al-Nour (gunung cahaya) selama haji tahun ini. Sebuah gua di gunung ini yang menjadi tempat wahyu pertama yang diterima Nabi Muhammad SAW dari Allah SWT. (Foto: ANADOLU)

Bagaimana jika Anda sudah tua, lemah atau tidak suka kerumunan orang banyak?

Ibadah haji tidak dimaksudkan untuk dilakukan oleh mereka yang secara fisik lemah – ini adalah rute yang sulit – tetapi itu tidak menghentikan banyak Muslim mendekati akhir hidup mereka untuk melaksanakan ibadah haji. Seperti yang ditunjukkan Salman, meskipun Muslim yang lebih muda didorong untuk melakukan ibadah haji, dibutuhkan beberapa calon jemaah haji seumur hidup untuk menghemat uang untuk perjalanan – dan menjadi lanjut usia berarti kamu dapat terbebas dari dosa seumur hidup.

Panas, stres, keramaian bisa memicu untuk gesekan dan konflik, tetapi peziarah  atau jamaah haji cenderung melaluinya dengan kesabaran.

Kedutaan Saudi di Canberra mengatakan tahun ini pihak berwenang memiliki 25 rumah sakit dengan 5250 tempat tidur dan 141 pusat kesehatan dalam keadaan siaga. “Semua layanan kesehatan diberikan tanpa biaya, bahkan intervensi yang rumit dan mahal seperti operasi jantung terbuka,” kata kedutaan kepada The Age dan Sydney Morning Herald. 

“Secara tradisional, penyakit kardiovaskular, kelelahan dan dehidrasi panas, luka bakar, keracunan makanan serta masalah ginjal adalah penyebab utama intervensi medis selama musim haji.”

Sementara Adel Salman setuju bahwa kondisi haji – kerumunan, panas, stres – adalah pemicu untuk gesekan dan konflik, ia mengatakan para peziarah cenderung melaluinya dengan menahan diri dan sabar.

“Semua orang sangat stres dan lelah. Beberapa kali saya harus menahan diri karena saya berharap orang akan bergerak lebih cepat [tetapi] saya menggigit lidah saya, ”katanya. Bagaimanapun, semua orang menikmati kesempatan langka. “Anda tidak ingin membuangnya,” katanya.

Jika haji direncanakan jauh hari sebelumnya, itu bisa dilakukan dalam satu tahun ketika bulan Dzulhijah jatuh di musim gugur atau musim dingin di utara, ketika suhu di Arab Saudi lebih dingin dan hari-hari lebih pendek.

Apakah ibadah haji aman? Bagaimana orang Saudi mengelola keramaian?

Tantangan logistik utama menyelenggarakan haji adalah bahwa semua peziarah harus melakukan ritual dalam jangka waktu hanya beberapa hari; tidak mungkin untuk mengejutkan banyak orang yang terlibat. Ini berarti permintaan besar secara simultan pada toilet dan — mengingat usia lanjut dari banyak peziarah — layanan medis. Masjid Agung sendiri dibangun untuk menampung 1,2 juta orang dalam sholat sekaligus.

Arab Saudi memiliki kementerian mandiri untuk urusan haji dan selama haji ada tiga digit nomor khusus untuk panggilan darurat yang menempatkan orang melalui salah satu dari beberapa pusat kontrol. Di jembatan Jamarat, salah satu bagian utama rute yang tertutup, terdapat 308 eskalator untuk membantu merampingkan peziarah dan elevator yang dibangun khusus yang dapat menampung ambulans, membawa pasien darurat ke helikopter di tingkat atap. Untuk menghadapi hambatan bahasa, tim medis dilengkapi dengan buku bergambar khusus yang membantu pasien mengkomunikasikan karakter penyakit atau cedera mereka.

Aula tempat para peziarah melempari tembok yang melambangkan Iblis di jembatan dulunya bundar, tetapi penelitian mengungkapkan ini menjadi penyebab utama masalah kerumunan orang dan menghancurkannya, sehingga aula itu sekarang berbentuk elips.

Pasukan keamanan Saudi pawai menjelang haji. Tulisan di dada petugas berbunyi “melayani Anda adalah suatu kehormatan bagi kami”. (Foto: AFP)

Apakah mungkin melakukan haji-lite?

Tidak ada alternatif untuk melakukan haji untuk memenuhi kewajiban agama seorang Muslim, namun banyak Muslim yang, karena alasan apa pun, tidak dapat menjadwalkan ziarah dalam tanggal yang ditentukan akan melakukan perjalanan ke Mekah di waktu lain tahun ini untuk ziarah yang kurang sulit diketahui sebagai umrah.

Bisakah Anda mengirim proxy untuk melakukan haji?

Sering ditanya apakah diperbolehkan mendanai orang lain untuk melakukan haji atas nama Anda atau atas nama kerabat yang telah meninggal tanpa melakukan ziarah. Meskipun ada posisi yang berbeda tergantung pada aliran pemikiran Islam, umumnya dianggap bahwa membayar orang lain untuk melakukan haji adalah tindakan yang layak, tetapi itu tidak dapat menjadi pengganti untuk memenuhi kewajiban spiritual seseorang secara pribadi. Jika kamu matang, sehat, waras, dan mampu secara fisik, maka wajib untuk menunaikannya sendiri.

Ka’bah di Masjidil Haram, Mekah, Arab Saudi. (Foto: Haidan Soendawy / Unsplash)

Apakah ada Muslim yang tidak akan pergi haji?

Lebih dari 100 Muslim dari Australia hingga Tanzania berkontribusi pada tagar #boycotthajj di Twitter sebagai tanggapan terhadap catatan hak asasi manusia Arab Saudi.

“#BoycottHajj adalah diskusi penting untuk dimiliki umat Islam. Ini tentang menjadi kritis dan mengakui kekejaman yang dilakukan rezim Saudi terhadap sesama Muslim, ”Mariam Parwaiz, seorang dokter kesehatan masyarakat di Selandia Baru, mengatakan di Twitter.

Seorang pejabat Saudi menganggap boikot itu “tidak bijaksana”. “Orang-orang itu berusaha mempolitisasi haji,” katanya kepada Reuters. “Haji terpisah. Haji tidak ada hubungannya dengan semua ini – haji adalah perjalanan spiritual. “

What do you think?

0 points
Upvote Downvote

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

WWE summerslam rekor pegulat kalah

5 Pegulat WWE Yang Belum Pernah Kalah di Summerslam

Duh, Sapi Kurban Ini Melompat Keluar dari Truk Saat Dibawa Menuju Masjid Al-Ittihad