in

Berhati-hatilah! Pengaturan “Find My iPhone” Bisa Membuatmu Menjadi Target Para Scammers

CakapCakapCakap People! Pengaturan “Find My iPhone” dimaksudkan untuk membantu kamu memulihkan ponsel yang hilang tanpa membiarkan siapa pun mencuri data kamu. Tapi ternyata hal itu juga bisa membuat jalan masuk lain bagi scammers untuk mengacaukan kamu.

Pixabay

Jika kamu kehilangan ponsel dan mengaktifkan “Find My iPhone”, kamu bisa masuk ke akun iCloud dari perangkat apa pun untuk menemukan peta di mana iPhone kamu berada. Saat kamu online, kamu juga bisa meletakkan ponsel kamu pada posisi “Lost Mode” untuk mengirim pesan dan nomor telepon di mana kamu dapat dihubungi oleh siapa pun yang memiliki nomor telepon kamu. Jadi, jika seseorang melihat ponselnya dengan pesan seperti “Tolong telepon saya untuk mengembalikan telepon saya. (555) 123-4567, ”orang itu akan tahu bagaimana menghubungimu.

Di sinilah masalahnya. Jika ponsel atau komputermu belum memiliki kode sandi, kamu dapat membuatnya saat kamu mengutak-atik “Mode Hilang” atau “Lost Mode”. Bagus jika ponsel atau laptopmu yang mudah diakses itu ada di tangan orang asing, tetapi bagaimana jika orang lain tersebut yang mengendalikan ponsel atau laptopmu?

Pixabay

Ketahuilah bahwa siapa pun yang memiliki nama pengguna dan kata sandi iCloud milikmu dapat membuat PIN baru untuk ponselmu bahkan ketika ponselmu masih ada di genggaman atau sakumu— terutama jika kamu menggunakan pertanyaan pemulihan kata sandi yang mudah diretas ini.

Baru-baru ini, pengguna Mac mengeluh bahwa peretas mengunci mereka dari laptop mereka sendiri. Penipu meminta tebusan komputer, meminta mengirim uang sebelum mereka membuka kunci perangkat.

Yang lebih memprihatinkan, adalah betapa mudahnya bagi seseorang untuk menghapus perangkatmu dari jarak jauh melalui akun iCloud milikmu. Tepat di sebelah “Mode Hilang” atau “Lost Mode”, adalah opsi “Hapus” atau “Delete” yang memang terdengar seperti itu. Seorang hacker dapat menghapus segala sesuatu di ponsel atau komputermu dari jarak jauh dengan menekan satu tombol.

Apple meyakinkan bahwa kita bisa memulihkan informasi jika kamu menemukan perangkatmu nanti — tetapi ini hanya buat kamu yang mengaktifkan iCloud Backup di ponselmu (dan itu tidak penuh) atau membuat cadangan Mac kamu dengan drive Time Machine. Meski pemulihan ini bisa dilakukan, namun tetap saja mengkhawatirkan jika kamu tak mengaktifkan iCloud Backup.

Pixabay

Untuk mendapatkan akses ke iCloud, biasanya akan membutuhkan banyak tebakan dan pemeriksaan dari peretas, tetapi sebenarnya tidak sesulit yang dibayangkan. MacRumors menebak scammers menemukan kata sandi melalui aplikasi atau situs lain, lalu memasangkannya dengan alamat email yang terkait. Jadi, jika kamu masuk ke iCloud dengan kata sandi yang sama dengan kata sandi yang kamu gunakan di situs lain yang dilanggar, hal itu ternyata malah memudahkan bagi scammers untuk masuk.

Kemungkinan perlunya melacak ponsel yang hilang sepertinya masalah yang lebih besar daripada kemungkinan kecil untuk diretas, tetapi penipuan ini hanyalah satu lagi pengingat untuk berhati-hati dengan kata sandi yang kamu gunakan. Jangan pernah ulangi kata sandi — terutama bukan kata sandi untuk sesuatu yang sepeka iCloud kamu— dan pastikan masing-masing kuat. Unduh pengelola kata sandi untuk melacak semuanya, dan memastikan hal itu tak bisa disalahgunakan atau dilanggar.

Shutterstock

Nah, Cakap People! Jika seorang scammer menguncimu dari ponselmu sendiri, jangan panik dan jangan mengirimi orang itu uang jika minta tebusan. Berhenti saja di toko Apple, tempat karyawan dapat membantumu secara gratis — tidak perlu uang tebusan.

Source : Reader’s Digest

Leave a Reply

Your email address will not be published.

What do you think?

0 points
Upvote Downvote

Total votes: 0

Upvotes: 0

Upvotes percentage: 0.000000%

Downvotes: 0

Downvotes percentage: 0.000000%

Jangan Salah! Kantong Plastik Memang Tak Lagi Gratis Mulai 1 Maret 2019

Di Tokyo, Cabut Rambut Uban Bayar Rp500 Ribu Selama 30 Menit!