in ,

WMO: Dunia Bisa Hadapi Pemanasan 1,5 Derajat C Dalam 5 Tahun Mendatang

Tetapi satu tahun pemanasan pada 1,5 derajat C bisa memberikan rasa seperti apa melintasi ambang batas jangka panjang itu.

CakapCakapCakap People! Dunia menghadapi kemungkinan 50 persen pemanasan 1,5 derajat C di atas tingkat pra-industri pada tahun 2026, meski hanya sebentar. Demikian disampaikan Organisasi Meteorologi Dunia (WMO) pada Senin, 9 Mei 2022.

Itu tidak berarti dunia akan melewati ambang pemanasan jangka panjang 1,5 derajat C, yang telah ditetapkan para ilmuwan sebagai batas tertinggi untuk menghindari bencana perubahan iklim.

Tetapi satu tahun pemanasan pada 1,5 derajat C bisa memberikan rasa seperti apa melintasi ambang batas jangka panjang itu.

“Kita semakin dekat untuk mencapai target yang lebih rendah dari Perjanjian Paris untuk sementara waktu,” kata sekretaris jenderal WMO Petteri Taalas, mengacu pada kesepakatan iklim yang diadopsi pada tahun 2015, seperti dilansir Straits Times.

WMO: Dunia Bisa Hadapi Pemanasan 1,5 Derajat C Dalam 5 Tahun Mendatang
Orang-orang mengambil air di sebuah tambang batu yang ditinggalkan pada hari yang panas di desa Badama, Uttar Pradesh, India, pada 4 Mei 2022. [FOTO: REUTERS]

Kemungkinan melebihi 1,5 derajat C untuk waktu yang singkat telah meningkat sejak 2015, dengan para ilmuwan pada tahun 2020 memperkirakan peluang 20 persen dan merevisi tahun lalu hingga 40 persen. Bahkan satu tahun dengan pemanasan 1,5 derajat C dapat memiliki dampak yang mengerikan, seperti membunuh banyak terumbu karang dunia dan menyusutnya lapisan es laut Arktik.

Dalam hal rata-rata jangka panjang, suhu global rata-rata sekarang sekitar 1,1 derajat C lebih hangat daripada rata-rata pra-industri.

“Kehilangan dan kerusakan yang terkait dengan, atau diperburuk oleh, perubahan iklim sudah terjadi, beberapa di antaranya kemungkinan tidak dapat diubah untuk masa mendatang,” kata Dr Maxx Dilley, wakil direktur iklim di WMO.

Ilustrasi [Foto via Pixabay]

Para pemimpin dunia berjanji di bawah Perjanjian Paris 2015 untuk mencegah melintasi ambang batas 1,5 derajat C jangka panjang – diukur sebagai rata-rata multi-dekade – tetapi sejauh ini gagal dalam mengurangi emisi pemanasan iklim.

Kegiatan hari ini dan kebijakan saat ini membuat dunia berada di jalur yang akan memanas sekitar 3,2 derajat C pada akhir abad ini.

“Penting untuk diingat bahwa begitu kita mencapai 1,5 C, kurangnya kebijakan emisi berbasis ilmu pengetahuan berarti bahwa kita akan mengalami dampak yang lebih buruk saat kita mendekati 1,6 C, 1,7 C, dan setiap kenaikan pemanasan setelahnya,” kata Dr Kim Cobb, seorang ilmuwan iklim di Institut Teknologi Georgia.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

Yoon Suk-yeol Dilantik Sebagai Presiden Korea Selatan; Ini Janjinya!

Satgas COVID-19: Indonesia Mulai Transisi Menuju Fase Endemi