in ,

Gas Rumah Kaca Capai Rekor Tertinggi, Para Ilmuwan Serukan Tindakan

Tingkat global CO2 dan metana, gas rumah kaca utama, terus meningkat, dan keduanya mencapai rekor tertinggi pada tahun 2021.

CakapCakapCakap People! Tingkat karbon dioksida (CO2) dan metana yang menghangatkan planet di atmosfer mencapai rekor tertinggi pada tahun 2021, yang merupakan salah satu tahun terpanas di dunia dan menggarisbawahi perlunya tindakan perubahan. Demikian dikatakan Layanan Perubahan Iklim Copernicus Uni Eropa (C3S).

Secara global, 2021 adalah tahun terpanas kelima dalam catatan, dengan suhu rata-rata 1,1 derajat C hingga 1,2 derajat C di atas level pada tahun 1850-1900.

Tujuh tahun terakhir adalah rekor terpanas di dunia “dengan margin yang jelas”, kata C3S Uni Eropa dalam sebuah laporan pada Senin, 10 Januari 2022.

Beberapa jam kemudian, Pusat Informasi Lingkungan Nasional AS merilis analisis mereka yang mengatakan tahun 2021 menduduki peringkat sebagai tahun terpanas keempat dalam catatan di Amerika Serikat, dengan Desember 2021 menjadi Desember terpanas yang pernah tercatat.

Ilustrasi. [Foto via Pixabay]

Ketika emisi gas rumah kaca mengubah iklim planet, tren pemanasan jangka panjang berlanjut dan cuaca ekstrem yang memecahkan rekor melanda dunia tahun lalu, dari banjir di Eropa, China dan Sudan Selatan, hingga kebakaran hutan di Siberia dan Amerika Serikat.

“Peristiwa ini adalah pengingat akan kebutuhan untuk mengubah cara kita, mengambil langkah tegas dan efektif menuju masyarakat yang berkelanjutan dan bekerja untuk mengurangi emisi karbon bersih,” kata direktur C3S Carlo Buontempo.

Tingkat global CO2 dan metana, gas rumah kaca utama, terus meningkat, dan keduanya mencapai rekor tertinggi pada tahun 2021.

Tingkat CO2 di atmosfer mencapai 414,3 bagian per juta pada tahun 2021, naik sekitar 2,4 ppm dari tahun 2020, kata C3S.

C3S mengatakan tingkat metana, gas rumah kaca yang sangat kuat, telah melonjak dalam dua tahun terakhir, tetapi alasan mengapa itu terjadi tidak sepenuhnya dipahami. Emisi metana berkisar dari produksi minyak dan gas dan pertanian hingga sumber alami seperti lahan basah.

Eropa mengalami musim panas terpanas pada tahun 2021, setelah Maret yang hangat dan April yang luar biasa dingin telah menghancurkan tanaman buah-buahan di negara-negara termasuk Prancis dan Hongaria.

Pada bulan Juli dan Agustus, gelombang panas Mediterania memicu kebakaran hutan yang hebat di negara-negara termasuk Turki dan Yunani. Sisilia menetapkan suhu tertinggi baru di Eropa sebesar 48,8 derajat C, rekor yang menunggu konfirmasi resmi.

Pada bulan Juli, lebih dari 200 orang tewas ketika hujan deras memicu banjir mematikan di Eropa barat. Para ilmuwan menyimpulkan bahwa perubahan iklim telah membuat banjir setidaknya 20 persen lebih mungkin terjadi.

Juga bulan itu, banjir di provinsi Henan China menewaskan lebih dari 300 orang. Di California, gelombang panas yang memecahkan rekor diikuti oleh kebakaran hutan terbesar kedua dalam sejarah negara bagian itu, menghancurkan tanah dan menghasilkan polusi udara.

Ilustrasi. [Foto via Pixabay]

‘Pemecah panas’

Di Amerika Serikat yang berdekatan, enam tahun terpanas dalam 127 tahun pencatatan semuanya terjadi sejak 2012, kata NCEI dalam tinjauan umum laporan iklim komprehensif.

NCEI adalah divisi dari National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA). Badan tersebut akan merilis laporan iklim tahunan penuh pada 13 Januari 2022.

Suhu rata-rata di Amerika Serikat tahun 2021 yang berdekatan adalah 54,5 Fahrenheit (12,5 derajat C), 2,5 derajat di atas rata-rata abad ke-20. Rekor 55,3 Fahrenheit (12,94 derajat C) ditetapkan pada tahun 2012.

“Konsekuensi dari perubahan iklim berdampak pada setiap warga Amerika, terutama komunitas yang kurang beruntung di seluruh negara. Kita harus bertindak atas iklim sekarang untuk membangun masa depan yang lebih baik, dan lebih aman untuk semua”, kata Eddie Johnson, ketua DPR AS Komite Sains, Antariksa, dan Teknologi.

Johnson mengatakan laporan itu “memilukan”.

Laporan tersebut juga menemukan bahwa negara tersebut mengalami 20 bencana cuaca dan iklim dengan kerugian masing-masing melebihi US$1 miliar.

Selain kebakaran hutan di Amerika Serikat bagian barat, peristiwa itu termasuk cuaca dingin di tengah negara pada bulan Februari yang menyebabkan pemadaman listrik bagi hampir 10 juta orang, antara lain tornado bulan Desember di Kentucky dan negara bagian sekitarnya.

Itu adalah jumlah tertinggi kedua dari apa yang disebut peristiwa miliaran dolar dalam catatan. Tertinggi adalah 22 peristiwa pada tahun 2020.

Total biaya bencana AS mencapai US$145 miliar untuk tahun ini.

Badai Ida, yang melanda Pantai Teluk AS pada Agustus 2021, membawa kerugian paling besar sebesar US$75 miliar. Kematian terkait peristiwa tersebut mencapai 688 dan merupakan yang tertinggi dalam satu dekade.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

Lonjakan Omicron Meningkatkan Kekhawatiran Infeksi Ulang COVID-19

Dubes Afghanistan untuk China Tinggalkan Jabatannya Usai Berbulan-bulan tak Digaji