in ,

Wabah Delta COVID-19 Australia Menyebar ke Negara Bagian Baru

Australia melaporkan lebih dari 1.900 infeksi baru virus corona Delta pada Minggu, 3 Oktober 2021.

CakapCakapCakap People! Australia melaporkan lebih dari 1.900 infeksi baru virus corona Delta pada Minggu, 3 Oktober 2021. Demikian data kesehatan menunjukkan. Pihak berwenang tengah berjuang untuk memadamkan wabah di dua negara bagian terpadat dan kasus kini juga menyebar ke negara bagian baru.

Negara bagian terpadat di Australia yaitu Victoria dan New South Wales (NSW), yang telah lockdown selama berminggu-minggu, melaporkan 1.887 kasus dan 13 kematian.

Negara bagian pulau Tasmania, yang tidak memiliki kasus selama 58 hari, melaporkan infeksi lokal baru pada Sabtu malam, dan ada kasus baru di negara bagian Australia Selatan selama akhir pekan, Reuters melaporkan.

Orang-orang yang memakai masker pelindung melewati stasiun transit di pusat kota selama penguncian untuk mengekang penyebaran penyakit virus corona (COVID-19) di Sydney, Australia, 30 September 2021. [Foto: REUTERS/Loren Elliott]

Negara bagian Queensland sebagian besar bebas COVID-19 dan melaporkan tidak ada infeksi baru, yang memungkinkan grand final Liga Rugbi Nasional dimulai di Brisbane pada Minggu malam, meskipun dengan jumlah penonton dikurangi menjadi 75 persen dari kapasitas menjadi 39.000 orang.

Victoria dan New South Wales diperkirakan akan dibuka setelah 80 persen vaksinasi tercapai, tetapi pihak berwenang telah memperingatkan jumlah kasus diperkirakan akan melonjak dan rumah sakit akan berada di bawah tekanan ketika Australia belajar untuk hidup dengan COVID-19.

New South Wales mengharapkan untuk mencapai target itu pada akhir Oktober atau awal November, sementara Victoria diperkirakan mencapai target itu beberapa minggu kemudian setelah NSW.

“Ini akan menjadi waktu yang paling sulit dan paling menantang bagi perawat kami, dan petugas ambulans dan dokter,” Perdana Menteri negara bagian Victoria, Daniel Andrews, memperingatkan pada hari Minggu.

Ilustrasi virus corona. [Foto: Reuters]

Australia juga akan secara bertahap mencabut larangan perjalanan internasional yang sudah diberlakukan selama 18 bulan mulai bulan depan untuk beberapa negara bagian ketika 80 persen orang berusia 16 tahun ke atas telah divaksinasi penuh. Pada hari Sabtu, 56 persen warga Australia secara nasional telah diinokulasi penuh dan 80 persen telah menerima setidaknya satu suntikan.

Australia menutup perbatasan internasionalnya sejak Maret 2020, hanya mengizinkan sejumlah kecil orang untuk bepergian atau warga negara dan penduduk tetap di luar negeri untuk kembali ke negara-negara. Semua penumpang yang tiba telah dikenakan masa karantina wajib selama 14 hari di hotel dengan biaya sendiri.

Meskipun kasus-kasus baru mencapai rekor harian dalam beberapa bulan terakhir, Australia cukup berhasil menghindari beban kasus yang tinggi dibanding negara-negara maju lainnya, dengan total lebih dari 110.000 infeksi sejak awal pandemi dan 1.334 kematian.

Comments

One Ping

  1. Pingback:

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

Diplomat Top UE: Afghanistan di Ambang Kehancuran Sosial-Ekonomi

Singapura Puncaki Total 100.000 Kasus COVID-19, Laporkan Tambahan 4 Kematian