in ,

PM Thailand Desak Penonton Bioskop untuk Berdiri Hormati Raja Selama Lagu Kebangsaan

Di bioskop-bioskop di seluruh negeri, penonton bioskop selama beberapa dekade berdiri saat lagu kerajaan dimainkan, disertai dengan video pencapaian raja, tepat sebelum film dimulai.

CakapCakapCakap People! Perdana Menteri Thailand pada Kamis, 11 November 2021, mendesak para penonton bioskop untuk tidak meninggalkan tradisi puluhan tahun berdiri secara massal untuk menghormati raja yang berkuasa di negara itu selama pemutaran lagu kerajaan setiap sebelum sebuah film ditayangkan.

Komentar itu muncul ketika Raja Maha Vajiralongkorn, 69 tahun, dilaporkan berada di Jerman dalam perjalanan pertamanya yang didokumentasikan ke luar negeri sejak protes pro-demokrasi tahun lalu berubah menjadi kritik terbuka yang tak terpikirkan terhadap monarki, termasuk mempertanyakan ketidakhadirannya yang berkepanjangan di Thailand, melansir Today Online.

Seseorang memegang potret Raja Thailand Maha Vajiralongkorn, ketika para royalis menunggu kedatangan pasangan kerajaan, di Bangkok, Thailand pada 25 November 2020 [Foto: REUTERS/Chalinee Thirasupa/File Photo]

Perdana Menteri Prayuth Chan-ocha menyatakan keprihatinannya bahwa beberapa warga Thailand sekarang “takut” untuk membela lagu kerajaan, tanda terbaru dari perubahan di sebuah kerajaan di mana jabatan raja secara konstitusional diabadikan dalam “pemujaan yang dihormati”.

“Saya prihatin dengan mereka yang ingin berdiri, tetapi takut karena mereka tidak ingin menggangu. Dibutuhkan keberanian untuk berdiri,” kata Prayuth dalam pidatonya di National Defense College.

Raja Thailand Maha Vajiralongkorn. [Foto: Reuters]

Di bioskop-bioskop di seluruh negeri, penonton bioskop selama beberapa dekade berdiri saat lagu kerajaan dimainkan, disertai dengan video pencapaian raja, tepat sebelum film dimulai.

Namun akhir-akhir ini, banyak orang yang diamati tetap duduk.

Pada hari Rabu, pemerintah Thailand juga membela undang-undang yang menghukum orang yang mencemarkan nama baik monarki hingga 15 tahun penjara, dengan negara-negara anggota PBB menyatakan keprihatinan atas hak asasi manusia.

Sejak protes dimulai tahun lalu, setidaknya 156 orang telah didakwa di bawah undang-undang penghinaan kerajaan, kata kelompok Pengacara Hak Asasi Manusia Thailand.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

Singapura Laporkan 2.396 Kasus COVID Baru dan 8 Kematian pada Kamis

Malaysia Bakal Terima Pengunjung Internasional Paling Lambat 1 Januari 2022