in ,

NSW Australia Catat Jumlah Kematian Harian COVID-19 Tertinggi

New South Wales juga melaporkan 30.062 infeksi baru, mendekati level rekor harian

CakapCakapCakap People! Negara bagian terpadat di Australia, New South Wales (NSW), mencatat jumlah kematian harian COVID-19 tertinggi pada Sabtu, 8 Januari 2022, ketika varian Omicron melanda negara itu dan anggota parlemen menghadapi tekanan untuk menutup kesenjangan rantai pasokan yang melebar.

NSW yang merupakan rumah bagi Sydney dan sepertiga dari 25 juta penduduk Australia itu melaporkan 16 kematian akibat virus corona pada hari sebelumnya. Selain itu, New South Wales juga melaporkan 30.062 infeksi baru, mendekati level rekor harian, Reuters melaporkan.

Pejalan kaki melintasi persimpangan di pusat kota, saat negara bagian New South Wales melampaui target vaksinasi COVID-19 dosis ganda 90 persen untuk penduduknya yang berusia 16 tahun ke atas, di Sydney, Australia, 9 November 2021. [Foto: REUTERS/Loren Elliott]

Negara bagian terbesar kedua, Victoria, yang menjadi tuan rumah turnamen tenis Australia Terbuka bulan ini, melaporkan 44.155 kasus COVID-19 baru dan empat kematian.

Negara ini melaporkan hanya di bawah 100.000 kasus secara keseluruhan, turun dari rekor 116.025 pada hari sebelumnya, tetapi masih melampaui sebagian besar puncak sebelumnya. Total kematian pada hari itu adalah 36 orang.

Pihak berwenang menyerukan ketenangan di tengah laporan rak-rak supermarket yang kosong karena orang-orang tinggal di rumah untuk menghindari infeksi dan petugas pengiriman megnisolasi diri karena paparan virus.

“Kami telah melihat tingkat penyakit yang sangat rendah,” kata Menteri Kesehatan federal Greg Hunt kepada wartawan. “Ini adalah cuti tenaga kerja yang tetap menjadi tantangan utama pada saat ini.”

Pemerintah dan penasihat kesehatannya telah mempersingkat isolasi wajib untuk kontak dekat dan mempersempit definisi kontak dekat tetapi masih meninjau aturan untuk pekerja yang cuti, kata Hunt.

Ilustrasi vaksin COVID-19. [Foto: Reuters]

Sementara itu, Australia berencana untuk mulai memvaksinasi anak-anak berusia 5 hingga 11 tahun pada hari Senin. Sebagian besar negara bagian mengatakan mereka akan memulai tahun ajaran baru seperti yang dijadwalkan pada akhir Januari tetapi Queensland, negara bagian terpadat ketiga, mengatakan akan menunda kembali ke sekolah selama dua minggu untuk memberi anak-anak waktu untuk divaksinasi.

Terlepas dari wabah tersebut, para pemimpin politik telah mengutip tingkat vaksinasi yang tinggi di Australia – lebih dari 90% orang di atas 16 tahun sudah divaksinasi sepenuhnya – untuk membenarkan rencana pembukaan kembali. Tetapi beberapa negara bagian dalam beberapa hari terakhir telah menunda operasi elektif yang tidak mendesak untuk membersihkan tempat tidur rumah sakit untuk pasien COVID-19 dan memperkenalkan kembali mandat masker.

NSW yang telah melonggarkan penguncian pada akhir tahun lalu itu, telah memberlakukan kembali larangan dansa dan minum sambil berdiri di bar.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

Cegah Omicron, Indonesia Tutup Sementara Masuknya WNA dari 14 Negara

Mantan PM Malaysia Mahathir Mohamad Berhasil Jalani Prosedur Medis Elektif