in ,

Inilah Kata Dokter dan Para Ahli Tentang 5 Makanan, Minuman dan Buah Pereda Flu

Para ahli mengatakan, sup ayam bukan obat manjur saat flu, tetapi memiliki manfaat..

CakapCakapCakap People! Saat merasakan gejala awal flu, banyak dari kita yang tergoda untuk mengisi troli belanjaan dengan buah jeruk dan bahan-bahan untuk sup ayam yang lezat.

Tetapi apakah buah, makanan dan minuman yang kita andalkan selama beberapa generasi itu benar-benar membantu kita merasa lebih baik saat flu, ataukah hanya mitos saja? Yuk, simak kata dokter dan para ahli, seperti dilansir dari ABC, Rabu, 10 Juli 2019.

 

Source

1. Sup ayam bisa menyembuhkan flu?

Dari semua pilihan buatan sendiri, sup ayam mungkin yang paling dikenal dan paling banyak disukai. Para ahli mengatakan itu bukan obat manjur, tetapi memiliki manfaat.

“Tentu saja, uap dari minuman panas apa pun dapat melarutkan lendir hidung untuk membuka hidung dan sinus yang tersumbat, setidaknya memberikan kelegaan selama beberapa menit,” kata Merlin Thomas, seorang ilmuwan dan profesor di departemen diabetes Universitas Monash, Australia.

Sebuah studi dari tahun 70-an melihat aliran udara dan lendir hidung pada sukarelawan yang minum air dingin, air panas atau sup ayam dan menemukan bahwa sup ayam melakukan pekerjaan terbaik untuk memindahkan lendir hidung mereka.

Tetapi, mandi air panas atau shower memiliki efek yang hampir sama melegakan hidung tersumbat, kata Profesor Thomas.

Sisi baiknya, sup ayam tentu saja bisa terasa menenangkan.

“Kamu punya daging tanpa lemak, sayuran, dan rasanya enak dan hangat,” kata Dr Yasmine Probst, seorang dosen senior bidang nutrisi di Universitas Wollongong.

“Itu akan membuatmu merasa lebih baik di dalam, yang umumnya baik untuk penyakit apa pun.”

2 Buah jeruk menurunkan berat badan dan mencegah flu?

Saat dipercaya orang menurunkan berat badan, jeruk juga tidak akan bisa mencegah flu atau menyembuhkan flu.

“Kita sudah sering mendengar sejak dulu bahwa minum vitamin C bisa menyembuhkan semuanya,” kata Dr Probst.

Pada kenyataanya, jeruk dan makanan yang mengandung vitamin C lainnya memang baik buat tubuh kita. Tetapi, untuk menurunkan berat badan, kamu harus melakukan diet yang seimbang secara keseluruhan, cukup tidur, berolahraga dan mempertahankan berat badan yang sehat. 

Buah jeruk tidak bisa dijadikan komponen tunggal, tetapi seluruh faktor bekerja secara bersama-sama dan dapat membantu mencegah penyakit.

“Semua faktor itu bekerja bersama-sama dan dapat membantu mencegah penyakit,” kata Dr Probst.

Jika kamu benar-benar kekurangan vitamin C, maka selain jeruk, kamu bisa mendapatkannya pada buah-buahan dan sayuran lainnya, seperti capsicum, brokoli, stroberi, mangga dan kangkung, bahkan ada yang sudah dikemas dalam bentuk vitamin.

3. Semakin banyak minuman lemon dan madu, semakin baik? 

Minuman panas yang dicampur dengan lemon dan madu merupakan pilihan bagi banyak dari kita ketika penyakit musim dingin tiba, tetapi bukti tentang sifat kuratifnya beragam.

Dr Probst mengatakan, minuman madu dan lemon mungkin populer di kalangan orang-orang yang menderita flu karena “kualitas terapi yang menenangkan”.

Lemon adalah sumber vitamin C tetapi (seperti jeruk di atas) tidak akan mencegah atau menyembuhkan flu dengan sendiri, tambahnya.

Tetapi ada beberapa bukti bahwa sesendok madu dapat mengurangi iritasi pada tenggorokan. Satu studi menunjukkan bahwa dosis tunggal; setengah sendok teh madu sebelum tidur mengurangi batuk dan ketidaknyamanan yang dialami oleh anak-anak dan orang tua mereka.

Kamu mungkin ingin membatasi jumlah minuman madu panas yang dikonsumsi.

“Dari sudut pandang nutrisi, ia (madu) mengandung banyak gula,” kata Dr. Probst.

4. Kamu harus makan saat flu dan menahan lapar saat demam, benarkah?

Ada beberapa ketidaksepakatan di antara para ahli dalam hal ini, tetapi kemungkinan itu hanya mitos.

Satu penelitian di Belanda menemukan bahwa makan dapat meningkatkan respon imun yang melawan virus penyebab flu dan puasa atau menahan lapar merangsang respons kekebalan yang dapat membantu melawan infeksi yang berkaitan dengan demam.

Tetapi studi tahun 2002 itu melibatkan sejumlah kecil subyek, dan para ahli lain sejak itu mempertanyakan temuan tersebut.

“Saat flu atau pilek, makan atau menahan lapar itu tidak ada bedanya dengan biologi flu atau pilek biasa,”kata Profesor Thomas.

“Pada akhirnya, kebanyakan pilek atau flu itu berumur pendek dan untungnya akan mereda setelah sekitar seminggu, terlepas dari itu.”

Ada juga argumen bahwa tubuh kamu membutuhkan energi untuk melawan demam dan flu, dan menahan lapar atau puasa adalah pilihan yang buruk dalam kedua kasus tersebut.

5. Hot toddy adalah obat yang manjur?

Cakap People! Bagaimana dengan hot toddy—minuman yang terbuat dari jus lemon, madu, air hangat, dan wiski?

Sayangnya, dan agak tak terhindarkan, para ahli mengatakan alkohol bukanlah pilihan yang baik untuk membangun kekebalan dan melawan virus.

“Wiski secara historis disebut aqua vitae (air kehidupan) dan khasiat obatnya banyak direkomendasikan sebagai obat penyembuh semua,” kata Profesor Thomas.

“Tapi sayangnya, wiski hampir tidak enak untuk banyak orang. Satu cerita tentang asal usul bocah menunjukkan bahwa ‘toddy’ diciptakan oleh dokter hanya sebagai sarana untuk membuat wiski menyenangkan bagi wanita dan anak-anak.”

Tidak ada hot toddy yang secara langsung membantu masuk angin, kata Profesor Thomas, walaupun alkohol di dalamnya memiliki efek obat penenang dan berguna dalam dosis rendah. Kehangatan hot toddy juga cukup menyejukkan.

Seperti yang dikatakan oleh Dr. Probst: “Ini mirip dengan semangkuk sup hangat yang enak.”

What do you think?

0 points
Upvote Downvote

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

Wah! Produsen Mobil Listrik Cina Bakal Pindahkan Pabrik ke Indonesia

Go-Jek Vietnam Buka Lowongan Bos Go-Pay untuk Vietnam, Mau Coba?