in ,

Inggris Minta Militer Bantu Krisis Kepegawaian di Rumah Sakit COVID-19

Inggris telah mencatat lonjakan kasus virus corona karena varian Omicron, dan telah melaporkan lebih dari 150.000 kasus baru setiap hari selama seminggu terakhir.

CakapCakapCakap People! Kementerian Pertahanan Inggris pada Jumat, 7 Januari 2022, mengatakan sudah memulai pengerahan militer untuk membantu rumah sakit yang mengalami kekurangan staf dan tekanan ekstrem akibat rekor kasus COVID-19 di negara tersebut.

Pemerintah mengatakan bahwa 200 personel Angkatan Bersenjata telah disediakan untuk membantu Layanan Kesehatan Nasional (NHS) di London selama tiga minggu ke depan.

Inggris telah mencatat lonjakan kasus virus corona karena varian Omicron, dan telah melaporkan lebih dari 150.000 kasus baru setiap hari selama seminggu terakhir.

Seorang pria mengenakan masker, di tengah penyebaran penyakit virus corona (COVID-19), berjalan melewati poster peringatan COVID-19 di Rumah Sakit Royal London, di London, Inggris, 31 Desember 2021. [Foto: REUTERS/May James]

Perdana Menteri Boris Johnson mengatakan bahwa Inggris dapat menahan lonjakan tanpa batasan baru berkat vaksinasi dan tingkat keparahan varian yang lebih rendah, tetapi telah memperingatkan beberapa minggu yang menantang, karena kepegawaian terganggu karena orang mengasingkan diri.

Pemerintah juga telah mengerahkan angkatan bersenjata untuk membantu program pengujian dan vaksinasi COVID-19.

“Sekali lagi mereka melangkah untuk membantu pekerja NHS yang bekerja sepanjang waktu di seluruh ibu kota, membantu layanan kesehatan melalui periode musim dingin yang sulit ini di mana kebutuhannya paling besar,” kata Menteri Kesehatan Inggris Sajid Javid.

Inggris telah melaporkan hampir 150.000 kematian COVID-19, selama dua tahun pandemi berlangsung, layanan kesehatan yang dikelola negara sudah menghadapi krisis moral dan staf bahkan sebelum lonjakan baru-baru ini di Omicron, ungkap sebuah laporan anggota parlemen yang diterbitkan pada hari Kamis, 6 Januari 2022.

Orang-orang berjalan melalui Piccadilly Circus, di tengah wabah penyakit COVID-19, di pusat kota London, Inggris, Kamis, 6 Januari 2022. [Foto: REUTERS/Henry Nicholls]

Laporan itu mengatakan bahwa krisis kepegawaian bisa menggagalkan upaya untuk mengejar rekor daftar tunggu untuk perawatan elektif yang disebabkan oleh gangguan COVID-19.

Chaand Nagpaul, Ketua Dewan Asosiasi Medis Inggris, mengatakan bahwa ada tingkat ketidakhadiran staf yang belum pernah terjadi sebelumnya di NHS.

“Meskipun pemerintah telah menggunakan tentara untuk membantu di London, jangan lupa bahwa kita sebenarnya memiliki masalah nasional saat ini,” kata Nagpaul kepada Sky News.

“Ini adalah masalah nasional dan kita belum pernah mengalami tingkat ketidakhadiran staf pada level ini sebelumnya.”

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

Menkes: Cakupan Vaksinasi COVID-19 Indonesia Peringkat 5 Besar Dunia

Presiden Duterte: Tangkap Warga yang Tidak Divaksin Jika Mereka Keluar Rumah