in

Hebat! Tiga Mahasiswa UI Ini Ciptakan Tangan Palsu yang Dikendalikan Gelombang Otak

Saat ini, Afta B-ionik telah dibuatkan prototipe dan akan terus disempurnakan hingga benar-benar siap untuk diperjualbelikan.

CakapCakapCakap People! Kita semakin sering mendengar dan membaca para mahasiswa Indonesia yang berprestasi, menciptakan sebuah terobosan yang memiliki banyak manfaat bagi masyarakat yang membutuhkan. 

Yang terbaru, tiga mahasiswa Universitas Indonesia (UI) berhasil menciptakan Afta B-ionik, yaitu tangan prostetik robotik yang dapat dikendalikan oleh gelombang otak dengan memanfaatkan teknologi Electroencephalography (EEG). Temuan ini menghasilkan perintah yang dapat menggerakkan tangan prostetik robotik sesuai keinginan pengguna.

Mahasiswa FTUI, Muhammad Arifin mempraktikkan penggunaan tangan palsu ciptaannya, 22 Juli 2019. (Foto: Dok. Humas UI).

Melansir TEMPO, Senin, 22 Juli 2019, juru bicara UI, Rifelly, mengatakan bahwa Afta B-ionik memiliki keunggulan, yaitu harganya yang lebih terjangkau, mudah dilepas dan dipasang, tanpa perlu melakukan tindakan operasi untuk menanamkan sensor ke otot dan dikendalikan langsung menggunakan gelombang otak.

Afta B-ionik ini diciptakan oleh Muhammad Arifin Julian (FTUI 2016), Aulia Ulfah (FEB UI 2016) dan Muhammad Yusuf Abdurrahman (FTUI 2016).

Menurut Rifelly, pembuatan tangan palsu canggih ini dilatarbelakangi oleh kepedulian tim akan penyandang disabilitas yang kerap mengalami keterbatasan akses di dalam menunjang kehidupannya.

Para penyandang disabilitas membutuhkan prostesis yang merupakan sebuah alat bantu untuk mendukung mereka di dalam beraktivitas, namun sayangnya, prostesis masih relatif sangat mahal.

“Sebut saja, prostesis tangan dengan sistem gerak yang fungsional saat ini berada di kisaran Rp 500 juta, masih ditambah pula biaya operasi yang bisa memakan harga di kisaran Rp 150 juta.”

Berangkat dari permasalahan tersebut, Muhammad Arifin dan tim menciptakan Afta B-ionik dengan memanfaatkan teknologi EEG yang terintegrasi dengan teknologi IoT sehingga dapat memngoptimalkan kinerja alat.

Menurut Arifin, dengan menggunakan inovasi kontrol EEG, Afta B-ionik mampu mengubah sinyal impuls otak menjadi perintah gerak sehingga tangan prostesis menjadi lebih fungsional.

“Sistem EEG yang dapat membaca gelombang otak karena sudah dimodifikasi dengan Internet of Thing (IoT) sehingga memungkinkan pengguna mengontrol benda lain yang terintegrasi IoT,” ucapnya.

Salah satu gedung di UI. (Foto: Dok. Humas UI).

Ia menyebutkan bahwa dalam berinovasi timnya memiliki motto ‘We change disability into ability’. Saat ini, Afta B-ionik telah dibuatkan prototipe dan akan terus disempurnakan hingga benar-benar siap untuk diperjualbelikan. 

“Jika diperjualbelikan, Afta B-ionik bisa berada di kisaran harga  Rp 50 juta.”

Rifelly melanjutkan berkat inovasi tersebut, ketiga mahasiswa UI ini berhasil mendapatkan beberapa penghargaan, yaitu 110 Inovasi Indonesia tahun 2018 dari BIC (Business and Innovation Center), Most Impactful Innovation 2019 dari Obara Award, serta Medali Perak pada ajang International Science and Innovation Fair 2019.

“Dengan adanya tangan palsu canggih ini, diharapkan dapat menjawab kebutuhan para penyandang disabilitas untuk tetap aktif bekerja agar dapat meningkatkan kualitas hidup mereka.”

What do you think?

0 points
Upvote Downvote

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

Inilah 6 Fakta Mahershala Ali, Pemeran Blade di Proyek Terbaru Marvel

Ternyata Ini loh Deretan Selebriti yang Masuk Nominasi Pria Tertampan dan Wanita Tercantik Versi Dunia Tahun 2019!