in ,

Hampir 90.000 Orang Tinggalkan Hong Kong pada 2020; Penurunan Populasi Terbesar di Kota Itu Dalam 60 Tahun

Penurunan populasi bertepatan dengan pengetatan pemerintah China di kota itu, dengan Undang-Undang (UU) Keamanan Nasional diluncurkan setahun lalu pada bulan Juni 2020.

CakapCakapCakap People! Hampir 90.000 orang telah meninggalkan Hong Kong pada tahun lalu (2020), ini menandai penurunan 1,2% dalam populasi kota tersebut. Demikian menurut data yang dirilis pada hari Kamis, 12 Agustus 2021, oleh Departemen Sensus dan Statistik kota.

Hong Kong mencatat arus keluar bersih 89.200 penduduk dari tahun ke tahun pada Juni 2021, menjadikan populasinya menjadi 7,39 juta orang. Penurunan tersebut termasuk penurunan alami: Kematian melebihi kelahiran sebanyak 11.800 di kota. Ini menandai penurunan populasi satu tahun paling tajam sejak Hong Kong mulai mempertahankan rekor pada tahun 1961, AFP melaporkan.

Pusat keuangan itu mulai melihat penurunan populasi antara pertengahan 2019 dan pertengahan 2020, ketika populasinya turun 0,3%. Tren itu semakin diperburuk ketika data akhir tahun 2020 mencatat penurunan 1,2% per tahun, menurut data pemerintah. Sebelumnya, data menunjukkan adanya peningkatan bersih populasi dalam satu dekade terakhir.

Foto: AFP

Penurunan populasi bertepatan dengan pengetatan pemerintah China di kota itu, dengan Undang-Undang (UU) Keamanan Nasional diluncurkan setahun lalu pada bulan Juni 2020. Pada Juni 2021, 117 orang telah ditangkap di bawah UU Keamanan tersebut, Reuters melaporkan.

Setelah UU tersebut disahkan, Inggris menawarkan hingga 5,4 juta visa Nasional Inggris (luar negeri) pada bulan Januari kepada penduduk Hong Kong dan tanggungan mereka, membuka jalan untuk mendapat kewarganegaraan. Dalam dua bulan, lebih dari 34.000 warga Hong Kong telah mendaftar untuk skema tersebut, menurut laporan South China Morning Post.

Pemerintah Hong Kong mengatakan dalam pernyataan yang dirilis pada hari Kamis bahwa penurunan populasi sudah diperkirakan terjadi, karena bertepatan dengan pandemi dan pembatasan perbatasan yang ketat yang berarti penduduk Hong Kong di luar negeri tidak dapat kembali ke negara kota itu. Mereka juga menyebutkan penurunan masuknya pekerja rumah tangga asing, serta mereka yang datang untuk bekerja dan menempuh pendidikan.

Ilustrasi. [Foto via Pixabay]

“Penduduk Hong Kong yang telah meninggalkan Hong Kong sebelum pandemi mungkin memilih untuk tetap berada di luar Hong Kong atau tidak dapat kembali ke Hong Kong karena tidak tersedianya penerbangan. Semua ini mungkin berkontribusi pada arus keluar bersih penduduk Hong Kong selama periode tersebut,” kata juru bicara pemerintah Hong Kong dalam pernyataan itu.

Departemen tersebut juga mengatakan penurunan tidak berarti bahwa lebih banyak penduduk Hong Kong pindah ke luar negeri secara permanen.

“Pergerakan bersih, yang mencakup pergerakan penduduk Hong Kong masuk dan keluar Hong Kong untuk berbagai tujuan termasuk bekerja dan belajar, secara konseptual berbeda dengan imigrasi dan emigrasi,” kata juru bicara itu, seperti dilansir Insider.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

New South Wales Australia Laporkan 415 Kasus COVID-19 Baru, Mendekati Rekor Tertinggi

Korea Utara Akan Berlakukan Kerja Paksa Bagi Pelanggar Aturan COVID-19