in ,

Virus Corona Bisa Menginfeksi Sel-sel Telinga Bagian Dalam; CDC dan FDA Hitung Efek Samping dari 300 Juta Dosis Vaksin

Virus mungkin masuk ke telinga melalui tabung eustachius, yang menghubungkan hidung ke telinga, atau mungkin berjalan melalui saraf yang membawa bau dari hidung ke otak dan dari sana melalui saraf yang terhubung ke telinga bagian dalam, para penulis berspekulasi.

CakapCakapCakap People! Berikut rangkuman beberapa penelitian terbaru tentang COVID-19. Itu termasuk penelitian yang memerlukan studi lebih lanjut untuk menguatkan temuan dan yang belum disertifikasi oleh peer review, seperti dikutip Reuters, Sabtu, 30 Oktober 2021:

Virus corona bisa menginfeksi sel-sel telinga bagian dalam

Virus corona dapat menginfeksi sel-sel telinga bagian dalam, para peneliti menemukan dalam sebuah penelitian yang dapat membantu menjelaskan masalah keseimbangan, gangguan pendengaran dan tinnitus, atau dengung di telinga yang dialami oleh beberapa pasien COVID-19.

Morfologi ultrastruktur yang ditunjukkan oleh Novel Coronavirus 2019 (2019-nCoV), yang diidentifikasi sebagai penyebab wabah penyakit pernapasan yang pertama kali terdeteksi di Wuhan, China, terlihat dalam ilustrasi yang dirilis oleh Centers for Disease Control and Prevention (CDC).) di Atlanta, Georgia, AS, 29 Januari 2020. [Alissa Eckert, MS; Dan Higgins, MAM/CDC/Handout via REUTERS]

Menggunakan model seluler telinga manusia, ditambah sampel jaringan telinga bagian dalam dari tikus dan manusia, para peneliti menemukan bahwa sel-sel telinga bagian dalam “memiliki mesin molekuler untuk memungkinkan masuknya SARS-CoV-2” dan bahwa virus memang dapat menginfeksi sel-sel itu, menurut laporan yang diterbitkan pada hari Jumat, 29 Oktober 2021, di Communications Medicineoleh tim dari MIT dan Rumah Sakit Mata dan Telinga Massachusetts di Boston.

Virus mungkin masuk ke telinga melalui tabung eustachius, yang menghubungkan hidung ke telinga, atau mungkin berjalan melalui saraf yang membawa bau dari hidung ke otak dan dari sana melalui saraf yang terhubung ke telinga bagian dalam, para penulis berspekulasi.

Mereka sekarang akan menggunakan model seluler manusia mereka untuk menguji kemungkinan pengobatan untuk infeksi telinga bagian dalam yang disebabkan oleh SARS-CoV-2 dan virus lainnya.

CDC, FDA menghitung efek samping dari 300 juta vaksin CVID-19

Data keamanan dari hampir 300 juta dosis vaksin COVID-19 mRNA yang diberikan dalam enam bulan pertama program vaksinasi AS menunjukkan sebagian besar efek samping yang dilaporkan bersifat ringan dan singkat, kata para peneliti dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS dan Badan Administrasi Obat dan Makanan (FDA) AS minggu ini.

Ilustrasi vaksin COVID-19. [Foto: Reuters]

Antara pertengahan Desember 2020 hingga pertengahan Juni tahun ini, lebih dari 298 juta dosis vaksin dari Pfizer/BioNTech dan Moderna telah diberikan, para peneliti melaporkan pada hari Kamis di medRxiv sebelum peer review.

The Vaccine Adverse Event Reporting System (VAERS) menerima lebih dari 340.000 laporan efek samping, 6,6% di antaranya serius tetapi tidak mematikan dan 1,3% fatal.

Di antara sekitar 8 juta pengguna aplikasi v-safe CDC, yang mensurvei orang tentang pengalaman vaksinasi COVID-19 mereka, lebih dari setengahnya melaporkan beberapa jenis reaksi, biasanya satu hari setelah injeksi, dan lebih sering setelah dosis kedua, tetapi lebih sedikit dari 1% dilaporkan mencari perawatan medis.

“Berdasarkan informasi terkini,” laporan itu menyimpulkan, efek samping serius dari vaksin “jarang terjadi.”

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

AS Berhasil Menguji Motor Pendorong Rudal Hipersonik di Utah

Antidepresan Murah Menjanjikan Lawan COVID-19; Peluang Terinfeksi Ulang Lebih Tinggi Bagi penyintas yang Tidak Vaksin