in ,

Studi Afrika Selatan Tentang Varian Omicron Menunjukkan Berakhirnya Fase Pandemi Akut

Itu menunjukkan “Omicron mungkin menjadi pertanda berakhirnya fase epidemi pandemi COVID-19, mengantarkan fase endemiknya”.

CakapCakapCakap People! Sebuah penelitian di Afrika Selatan tentang varian Omicron menawarkan petunjuk yang menggiurkan bahwa fase akut pandemi COVID-19 mungkin akan berakhir.

Melansir The Straits Times, Sabtu, 8 Januari 2022, gelombang infeksi Omicron bergerak dengan “kecepatan yang belum pernah terjadi sebelumnya” dan menyebabkan penyakit yang jauh lebih ringan daripada jenis sebelumnya, sebuah penelitian terhadap pasien yang terinfeksi COVID-19 di sebuah rumah sakit besar di kota Afrika Selatan tempat wabah pertama varian Omicron tercatat menunjukkan.

“Jika pola ini berlanjut dan berulang secara global, kita kemungkinan akan melihat pemisahan lengkap antara kasus dan tingkat kematian,” kata para peneliti.

Itu menunjukkan “Omicron mungkin menjadi pertanda berakhirnya fase epidemi pandemi COVID-19, mengantarkan fase endemiknya”.

Foto: Reuters

Studi di Kompleks Rumah Sakit Akademik Steve Biko ini menganalisis catatan 466 pasien dari gelombang saat ini dan 3.976 dari serangan infeksi sebelumnya.

Afrika Selatan, negara pertama yang memiliki wabah besar Omicron, sedang diawasi dengan ketat untuk melihat bagaimana infeksi dari varian tersebut bisa menyebar secara global.

Usia penduduk negara yang relatif muda dan mereka yang dirawat di rumah sakit dalam gelombang terbaru juga dapat menutupi keparahan penyakit yang disebabkan oleh varian tersebut, kata para peneliti.

Namun, data tersebut menambah harapan di antara para peneliti bahwa kekhawatiran atas tingkat penularan Omicron yang tinggi sedang diredam oleh ringannya penyakit yang tampaknya disebabkannya dan terbatasnya jumlah kematian yang diakibatkan oleh infeksinya.

Rawat inap di Afrika Selatan telah mencapai setengah dari rekor mereka dalam gelombang sebelumnya.

Kelebihan kematian mingguan, ukuran jumlah kematian dibandingkan dengan rata-rata historis, memuncak kurang dari seperlima dari rekor mereka selama pandemi.

Jika negara lain memiliki pengalaman serupa, itu dapat membantu memindahkan pandemi ke fase endemik, di mana paparan yang meluas memberi lebih banyak orang kekebalan yang mengakibatkan penyakit yang kurang serius. Namun, virus dapat bermutasi lebih jauh menjadi jenis yang menyebabkan penyakit yang lebih parah dan lebih mudah menghindari antibodi yang dihasilkan dari infeksi atau vaksinasi sebelumnya.

Studi tersebut menunjukkan bahwa hanya 4,5 persen pasien dengan COVID-19 meninggal selama mereka dirawat di rumah sakit dalam gelombang saat ini dibandingkan dengan rata-rata 21 persen pada gelombang sebelumnya, menurut website Dewan Penelitian Medis Afrika Selatan.

Lebih sedikit orang yang dirawat di unit perawatan intensif (ICU), dan masa inap di rumah sakit “jauh lebih pendek”.

Ilustrasi virus corona. [Foto: Reuters]

Tingkat pasien COVID-19 yang masuk rumah sakit meningkat dengan cepat tetapi mulai menurun dalam 33 hari sejak analisis pertama, kata studi tersebut. Sebuah snapshot dari pasien di rumah sakit pada 14 dan 15 Desember 2021 menunjukkan bahwa hampir dua pertiga dari mereka yang terinfeksi COVID-19 telah dirawat karena alasan lain.

“Fenomena ini belum pernah diamati sejauh ini sebelumnya di Kompleks Rumah Sakit Akademik Steve Biko atau di beberapa tempat di Afrika Selatan,” kata studi tersebut.

Juga ditemukan bahwa rata-rata rawat inap di rumah sakit empat hari dibandingkan dengan 8,8 hari pada gelombang sebelumnya dan usia rata-rata dari mereka yang dirawat adalah 39 tahun dibandingkan dengan hampir 50 tahun pada gelombang sebelumnya.

Pasien COVID-19 yang masuk ke unit perawatan intensif (ICU) turun menjadi 1 persen pasien dari 4,3 persen.

Penerimaan rumah sakit memuncak pada 108 dibandingkan dengan 213 selama gelombang Delta.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

BTS Puncaki Penjualan Lagu Digital Terbanyak di AS Selama 2 Tahun Berturut-turut

Ini Bahaya Minum Kopi dalam Kondisi Perut Kosong