in ,

Skotlandia Laporkan 6 Kasus Omicron, Beberapa di Antaranya Tidak Punya Riwayat Perjalanan ke Afrika Selatan

“Ini menunjukkan bahwa mungkin sudah ada transmisi komunitas dari varian ini,” katanya dalam konferensi pers.

CakapCakapCakap People! Skotlandia melaporkan enam kasus Omicron pada Senin, 29 November 2021, beberapa di antaranya tidak terkait dengan perjalanan di Afrika selatan, meningkatkan kekhawatiran bahwa varian virus corona itu sudah menyebar di masyarakat.

Melansir Reuters, Inggris secara keseluruhan telah melaporkan sembilan kasus varian baru, yang menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada hari Senin kemungkinan akan menyebar secara internasional dan menimbulkan risiko lonjakan infeksi yang sangat tinggi.

Keempat negara Inggris semuanya membatasi perjalanan ke Afrika selatan, tempat varian itu pertama kali terdeteksi minggu lalu, dalam upaya untuk memperlambat penyebarannya.

Seseorang memakai masker di bawah tanah London, saat penyebaran penyakit virus corona (COVID-19) berlanjut di London, Inggris, Senin, 29 November 2021. [Foto: REUTERS/Hannah McKay]

Tetapi Menteri Pertama Skotlandia Nicola Sturgeon mengatakan tidak semua dari enam kasus tersebut memiliki riwayat perjalanan baru-baru ini atau hubungan yang diketahui dengan orang lain yang telah melakukan perjalanan ke Afrika selatan.

“Ini menunjukkan bahwa mungkin sudah ada transmisi komunitas dari varian ini,” katanya dalam konferensi pers.

“Belum ada bukti bahwa ini dipertahankan, atau bukti dari pengawasan yang ditingkatkan bahwa itu tersebar luas pada tahap ini.”

Sturgeon mengatakan kerangka waktu kasus menunjukkan bahwa tidak mungkin tetapi bukan tidak mungkin bahwa ada hubungan dengan konferensi perubahan iklim COP26 yang berlangsung di Glasgow awal bulan ini.

Inggris wajibkan masker

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson telah menanggapi munculnya Omicron dengan mewajibkan penggunaan masker di toko-toko dan transportasi umum di Inggris.

Dia juga meminta Komite Bersama untuk Vaksinasi dan Imunisasi (JCVI) untuk meninjau program booster untuk usia di bawah 40-an, dan melihat pengurangan kesenjangan antara dosis vaksin kedua dan ketiga.

“Kami mengharapkan (peninjauan) itu dalam beberapa jam mendatang,” kata menteri kesehatan junior Edward Argar kepada Sky News.

Penumpang memakai masker di kereta bawah tanah London, saat penyebaran penyakit virus corona (COVID-19) berlanjut di London, Inggris, Senin, 29 November 2021. [Foto: REUTERS/Hannah McKay]

Para menteri dan ilmuwan mengatakan bahkan jika vaksin terbukti kurang efektif melawan Omicron, mereka tetap harus menawarkan perlindungan terhadapnya dan membantu membatasi jumlah rawat inap dan kematian.

Anthony Harnden, wakil ketua JCVI, mengatakan bahwa perlu waktu untuk mengembangkan vaksin spesifik varian, meningkatkan kekebalan pada populasi disarankan.

“Tak pelak, semua orang akan ditawari booster, tapi apa yang ingin kami lakukan adalah memastikan itu dilakukan dengan urutan yang masuk akal,” katanya kepada BBC TV.

Para ilmuwan mengatakan Omicron memiliki sekitar dua kali lipat jumlah mutasi pada protein lonjakan sebagai varian Delta yang dominan saat ini.

Argar mengatakan bahwa kasus pasti akan meningkat lebih jauh, tetapi “kami tidak tahu dengan kecepatan berapa atau dengan angka berapa … Kami mencoba memberi diri kami waktu untuk memahami cara kerjanya dan bagaimana ia [varian ini] berinteraksi dengan vaksin.”

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

Ahli di Afrika Selatan: Vaksin Seharusnya Berikan Perlindungan yang Baik Terhadap Varian Omicron

Presiden Biden Minta Warga AS Tidak Panik atas Varian Omicron; Berjanji Tidak Akan Lakukan Penguncian Baru