in ,

Korea Utara Uji Coba Rudal Kedua Dalam Seminggu, Tuai Kecaman Negara-negara Tetangga

Peluncuran nyata hari Selasa ini terjadi sehari setelah misi AS untuk PBB, yang diikuti oleh Prancis, Irlandia, Jepang, Inggris, dan Albania, mengeluarkan pernyataan bersama yang mengutuk uji coba pekan lalu.

CakapCakapCakap People! Korea Utara tampaknya telah melakukan uji coba rudal balistik pada Selasa, 11 Januari 2022, untuk kedua kalinya dalam waktu kurang dari seminggu. Uji coba tersebut menuai kecaman dari Korea Selatan dan Jepang di mana para pejabat mengatakan peluncuran yang berulang kali berisiko membuat kawasan itu tidak stabil.

Reuters melaporkan, peluncuran rudal balistik yang diduga terdeteksi sekitar pukul 07.27 (05.27 WIB) dari daerah pedalaman Korea Utara menuju laut di lepas pantai timurnya, kata Kepala Staf Gabungan (JCS) Korea Selatan dalam sebuah pernyataan.

Dewan Keamanan Nasional (National Security Council/NSC) Korea Selatan mengadakan pertemuan darurat dan menyatakan “penyesalan yang mendalam” bahwa uji coba rudal itu dilakukan pada saat stabilitas regional sangat penting.

Korea Utara mengatakan pihaknya menembakkan rudal hipersonik yang berhasil mencapai target pada Rabu, 5 Januari 2022. [Foto: FOTO: REUTERS]

“Anggota NSC mendesak Korea Utara untuk segera menanggapi harapan masyarakat internasional untuk perdamaian dan stabilitas di semenanjung Korea, dan setuju untuk melanjutkan dialog dan kerja sama,” kata Gedung Biru kepresidenan Korea Selatan dalam sebuah pernyataan.

Komando Indopacific militer AS (INDOPACOM) mengatakan bahwa sudah mengetahui uji coba tersebut dan berkoordinasi dengan sekutu dan mitranya.

“Meskipun kami telah menilai bahwa peristiwa ini tidak menimbulkan ancaman langsung terhadap personel atau wilayah AS, atau sekutu kami, peluncuran rudal tersebut menyoroti dampak destabilisasi dari program senjata terlarang DPRK,” kata INDOPACOM dalam sebuah pernyataan, menggunakan inisial nama resmi Korea Utara yaitu DPRK.

Kementerian pertahanan Jepang mengatakan bahwa jika proyektil mengikuti lintasan normal untuk rudal balistik, itu akan terbang kurang dari 700 km, mirip dengan uji coba rudal balistik jarak pendek baru-baru ini oleh Korea Utara.

“Tindakan Korea Utara baru-baru ini, seperti peluncuran beberapa proyektil termasuk rudal balistik, adalah tindakan yang mengancam perdamaian dan keselamatan Jepang dan wilayah sekitarnya, dan kami sangat mengutuknya,” kata Kepala Sekretaris Kabinet Jepang Hirokazu Matsuno di sebuah konferensi pers briefing harian di Tokyo.

Terjadi setelah Korea Utara yang bersenjata nuklir mengklaim telah menguji rudal hipersonik pada hari Rabu, peluncuran itu menggarisbawahi janji Tahun Baru pemimpin Kim Jong Un untuk meningkatkan militer pada saat pembicaraan dengan Korea Selatan dan Amerika Serikat terhenti.

Dr Leif-Eric Easley, seorang profesor studi internasional di Universitas Ewha Seoul mengatakan Korea Utara berusaha menggunakan uji coba berulang untuk menormalkan kemampuan misilnya, menggambarkan dirinya sebagai negara yang terlibat dalam peningkatan bertahap untuk pertahanan diri.

“Pada saat yang sama, Pyongyang menantang sanksi internasional, menguji apa yang bisa lolos sementara Dewan Keamanan PBB tetap terpecah,” katanya.

Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida mencatat PBB baru saja selesai mengadakan diskusi tentang bagaimana menanggapi peluncuran uji coba minggu lalu.

“Bahwa Korea Utara terus meluncurkan rudal sangat disesalkan,” katanya kepada wartawan.

Peluncuran nyata hari Selasa ini terjadi sehari setelah misi AS untuk PBB, yang diikuti oleh Prancis, Irlandia, Jepang, Inggris, dan Albania, mengeluarkan pernyataan bersama yang mengutuk uji coba pekan lalu.

“Tindakan ini meningkatkan risiko salah perhitungan dan eskalasi serta menimbulkan ancaman signifikan terhadap stabilitas regional,” kata Duta Besar AS Linda Thomas-Greenfield dalam pernyataannya, Senin, 10 Januari 2022.

Uji coba semacam itu tidak hanya meningkatkan kemampuan Korea Utara, tetapi juga memperluas apa yang dapat ditawarkannya kepada klien dan dealer senjata ilegal di seluruh dunia, tambahnya.

“(Korea Utara) melakukan investasi militer ini dengan mengorbankan kesejahteraan rakyat Korea Utara,” katanya.

Resolusi Dewan Keamanan PBB melarang semua uji coba rudal balistik dan nuklir oleh Korea Utara, dan telah menjatuhkan sanksi atas program tersebut.

Namun, China dan Rusia mendorong Dewan Keamanan PBB untuk melonggarkan sanksi terhadap Korea Utara dengan menghapus larangan ekspor patung, makanan laut dan tekstil Pyongyang, dan mengangkat batas impor minyak olahan.

Thomas-Greenfield mengulangi seruan bagi negara-negara di seluruh dunia untuk menegakkan sanksi, dan agar Korea Utara kembali berunding dan meninggalkan rudal dan senjata nuklirnya.

“Tujuan kami tetap denuklirisasi Semenanjung Korea yang lengkap, dapat diverifikasi, dan tidak dapat diubah,” katanya.

Kim Jong Un memberikan pidato selama pameran pertahanan di Pyongyang pada Senin, 11 Oktober 2021, dengan rudal negara yang dipajang di sebelahnya. [Foto: AFP]

Departemen Luar Negeri AS tidak segera menanggapi permintaan komentar tentang peluncuran uji coba hari Selasa ini.

Korea Utara mengatakan pihaknya terbuka untuk berbicara, tetapi hanya jika Amerika Serikat dan negara lain membatalkan “kebijakan bermusuhan” seperti sanksi dan latihan militer.

Beberapa pengamat mengharapkan Kim untuk sepenuhnya menyerahkan persenjataan nuklirnya dan Korea Utara berpendapat bahwa uji coba misilnya dan kegiatan militer lainnya adalah untuk membela diri.

Pekan lalu, pejabat militer Korea Selatan meragukan kemampuan “rudal hipersonik” yang diklaim Korea Utara telah diluncurkan pada hari Rabu, dengan mengatakan itu tampaknya mewakili kemajuan terbatas atas rudal balistik Pyongyang yang ada.

“Uji coba hari ini mungkin dimaksudkan untuk mengirim pesan ke Selatan setelah pihak berwenang di sini mengatakan tes sebelumnya gagal dan tidak melibatkan rudal hipersonik,” kata Kim Dong-yup, mantan perwira Angkatan Laut Korea Selatan yang sekarang mengajar di Universitas Kyungnam Seoul.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

Menkes: Positivity Rate Kedatangan Luar Negeri 65 Kali Transmisi Lokal

Lonjakan Omicron Meningkatkan Kekhawatiran Infeksi Ulang COVID-19