in ,

Ferdinand Marcos Jr Menjadi Presiden ke-17 Filipina

Pada dini hari Selasa, 10 Mei 2022, putra mendiang diktator Ferdinand Marcos ini meraih hampir 30 juta suara

CakapCakapCakap People! Setelah menunggu lebih dari 30 tahun, Ferdinand Marcos Jr akhirnya ditetapkan menjadi presiden ke-17 Filipina.

Pada dini hari Selasa, 10 Mei 2022, putra mendiang diktator Ferdinand Marcos ini meraih hampir 30 juta suara dengan lebih dari 94 persen surat suara yang memenuhi syarat dihitung, melebihi 27,5 juta suara mayoritas yang dibutuhkan untuk pemilu, Straits Times melaporkan.

Ia sebelumnya memimpin saingan terdekatnya, Wakil Presiden petahana Leni Robredo, 57, dengan 13,3 juta yang tidak dapat diatasi pada saat hampir 45 juta dari sekitar 67 juta suara telah dihitung beberapa jam setelah pemungutan suara ditutup dalam pemilihan presiden pada hari Senin.

Ferdinand Marcos Jr Menjadi Presiden ke-17 Filipina
Kandidat presiden Filipina Ferdinand Marcos Jr meninggalkan tempat pemungutan suara di Batac setelah memberikan suara pada 9 Mei 2022. [FOTO: AFP]

Analis data mengatakan tren menunjuk Marcos Jr akhirnya mendapatkan antara 27 juta hingga 32 juta suara. Robredo akan mendapatkan paling banyak 15 juta, kata mereka.

Calon wakil presiden Marcos Jr, Sara Duterte-Carpio, 43, putri Presiden Rodrigo Duterte yang akan berakhir masa jabatannya, siap menjadi wakil presiden, dengan keunggulan 18 juta suara atas Senator peringkat kedua Kiko Pangilinan, 58, calon wakil presiden Robredo.

Hasil Senin malam sejalan dengan jajak pendapat yang memperkirakan kemenangan telak bagi Marcos Jr dan Duterte-Carpio.

Tampil di televisi sebelum tengah malam, Marcos Jr berterima kasih kepada para pendukungnya, tetapi menekankan bahwa “ini belum berakhir sampai penghitungan akhir”.

“Usaha sebesar ini tidak melibatkan satu orang. Ini melibatkan sangat, sangat banyak orang yang bekerja dengan cara yang sangat, sangat berbeda. Untuk semuanya, saya ucapkan terima kasih,” ujarnya.

Merayakan kemenangannya yang tak terelakkan, para pendukungnya bersorak, berteriak dan menari mengikuti lagu marching Bagong Lipunan (Masyarakat Baru) – lagu dari eksperimen darurat militer ayahnya yang brutal – di markas kampanyenya di timur Manila.

Jutaan pemilih memadati daerah pemilihan mereka bahkan sebelum pemungutan suara dimulai pada pukul 06.00 pagi – mengantri di bawah terik matahari pagi selama berjam-jam – untuk memastikan suara mereka akan dihitung dalam pemilihan paling penting dan paling diperebutkan di Filipina dalam lebih dari 30 tahun.

Ferdinand "BongBong" Marcos Jr
Ferdinand “BongBong” Marcos Jr tiba di markas kampanyenya di Kota Mandaluyong, pada 9 Mei 2022. [FOTO: BLOOMBERG]

Pendukung Robredo percaya kesenjangan itu jauh lebih sempit, mengutip jumlah pemilih yang sangat besar dalam demonstrasi politiknya, semangat yang ditunjukkan oleh sebagian besar sukarelawan mudanya, dan kekurangan dalam survei.

Tapi “itu adalah celah besar untuk ditutup”, kata Peter Mumford, analis utama untuk Asia Selatan dan Tenggara di konsultan risiko politik Eurasia Group.

Jumlah pemilih yang besar pada hari Senin di pagi hari mencerminkan betapa sengitnya pertarungan kontes politik tahun ini, sebagian besar karena apa yang diwakili oleh dua kandidat teratas.

Ferdinand Marcos Jr menyebut dirinya sebagai “kandidat kontinuitas”, orang yang akan melanjutkan kebijakan Duterte, termasuk perang narkoba berdarah dan pemulihan hubungan dengan China.

Bagi para kritikus, ia mewakili kembalinya kekuasaan keluarga politik dimana catatan pengadilan dan catatan sejarah bertanggung jawab atas pembunuhan massal dan kleptokrasi yang dilembagakan selama 20 tahun pemerintahan ayahnya yang berakhir pada 1986, ketika pemberontakan sipil yang didukung militer memaksa keluarga Marcos melarikan diri dari Filipina.

Pilpres Filipina
Layar yang menunjukkan penghitungan cepat resmi di pusat komando pengawas pemilu Filipina di Manila pada 9 Mei 2022. [FOTO: REUTERS]

Sedangkan Robredo, adalah pewaris gerakan pro-demokrasi 1986 yang menggulingkan Ferdinand Marcos, ayah Ferdinand Marcos Jr.

Dia telah menolak narasi keluarga Marcos bahwa tahun-tahun Marcos ditandai dengan perdamaian dan kemakmuran, dan bahwa pemberontakan 1986 tidak lebih dari sebuah kudeta yang diatur oleh minoritas yang kuat.

Robredo juga mengatakan bahwa dia akan membatalkan banyak tindakan Duterte.

Perbedaan politik ini telah mendorong perpecahan di antara keluarga dan teman.

Benjamin Esguerra, 74, seorang pensiunan, mengatakan dia memilih Robredo “karena semua kandidat, dialah yang paling terkenal karena rekam jejak dan prestasinya”.

“Negara ini membutuhkan seseorang yang jujur, memiliki integritas, moralitas dan kapabilitas,” ujarnya.

Namun dia mengatakan istrinya, yang merupakan anggota berpengaruh Iglesia ni Cristo (Gereja Kristus), kemungkinan memilih Ferdinand Marcos Jr.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

Presiden Jokowi Bertolak ke Amerika Serikat Hadiri KTT AS-ASEAN

Presiden Jokowi Bertolak ke Amerika Serikat Hadiri KTT ASEAN-AS

Antisipasi Ledakan Kasus, Pemerintah Pantau Varian Baru COVID-19

Antisipasi Ledakan Kasus, Pemerintah Pantau Varian Baru COVID-19