in ,

Unik! Dua Kisah tentang Sebuah Kota : Tur Kota Yerusalem Dipandu Oleh Seorang Palestina dan Seorang Israel

CakapCakap – Di sebuah plaza Yerusalem yang menghadap Tembok Barat dan Dome of the Rock, kerumunan orang berkumpul di depan dua pemandu, mendengarkan dengan penuh perhatian dan pemandangan umum di kota tersebut yang penuh dengan peziarah dan turis yang mengunjungi landmark keagamaan itu.

Kota Tua Yerusalem. (Image : Shutterstock/File)

Hal yang unik dan tak biasa adalah ketika tur ini dipandu oleh dua orang yang berbeda. Seorang adalah Palestina dan seorang lainnya adalah Israel. Keduanya bergiliran memberikan perspektif mereka tentang kota yang dikenal oleh orang-orang Yahudi sebagai Yerushalayim dan untuk orang Arab sebagai al-Quds.

“Kota Yerusalem merupakan ibu kota negara Yahudi, Israel. Yerusalem dikenal sebagai salah satu tempat paling suci di dunia bagi agama Kristen. Dan kuncinya dipegang oleh keluarga Muslim, ”kata pemandu Israel Lana Zilberman Soloway, yang berbicara pertama kali ketika kelompok itu mencapai Gereja Makam Suci tempat Yesus diyakini dimakamkan. “Dan ketiganya hidup berdampingan pada saat yang sama.”

Rekannya, Noor Awad, dari Betlehem di Tepi Barat yang diduduki hanya beberapa kilo meter jauhnya, memiliki pandangan yang berbeda tentang status quo, mencatat bahwa Muslim dan Kristen dari Tepi Barat atau Gaza membutuhkan izin perjalanan Israel untuk beribadah di sini.

“Bagi orang Palestina, ini adalah ibu kota Palestina dan ibu kota negara mereka,” kata Awad, 28 tahun. “Jika Anda tidak mendapatkan izin itu, Anda sebenarnya tidak bisa datang ke sini untuk berdoa. Jadi tempat itu digunakan, dan banyak berperan dalam dua narasi dan konflik yang kita miliki sekarang. “

Kedua pemandu saling mendengarkan dengan sopan, dengan sesekali saling menyindir atau mengangkat alis. 24 orang turis yang mereka pandu, terutama orang asing yang tinggal di kota, mengajukan banyak pertanyaan untuk keduanya.

Perusahaan jasa perjalanan, MEJDI Tours, mengatakan bahwa tur “Dual Narrative” ini “dibuat dalam bentuk kemitraan oleh orang Israel, Palestina, Arab, dan Yahudi”. Tur mingguan ini sudah berlangsung sejak Oktober tahun lalu.

Orang Israel menganggap semua wilayah Yerusalem sebagai ibukotanya. Kota Tua dan situs-situs suci sebagian besar terletak di bagian timur Arab, ditangkap oleh Israel dalam perang 1967 dan dianeksasi dalam tindakan yang tidak diakui secara internasional. Palestina mengatakan separuh timur adalah tanah yang diduduki dan harus menjadi ibu kota negara Palestina di masa depan.

Orang-orang berkerumun di depan bangunan dekat Dome of the Rock. (Image : Sander Crombach/unsplash)

Di jantung Kota Tua, tur dilanjutkan dengan mendatangi bukit yang dikenal orang Yahudi sebagai Kuil Gunung dan bagi umat Islam sebagai Tempat Suci.

“Di mana Dome of the Rock saat ini berdiri, Nabi Muhammad naik ke Surga untuk berbicara dengan Tuhan,” Awad mengatakan kepada peserta tur, menggambarkan apa yang umat Islam anggap sebagai tempat paling suci di bumi di luar dua kota Arab yang disebut rumah oleh Muhammad.

“Itu adalah peristiwa yang sangat sentral, entah bagaimana mirip dengan kisah Musa berbicara kepada Tuhan dari Gunung Sinai.”

Bagi orang Yahudi, itu adalah situs kuil alkitabiah, dihancurkan oleh penakluk Babel, dibangun kembali dan dihancurkan kembali di bawah bangsa Romawi. Tembok Barat, pengekangan fondasi yang dibangun oleh Herodes Agung 2000 tahun yang lalu, adalah tempat suci untuk berdoa.

“Sepanjang jalan menuju bawah tanah, terdapat kubah emas, 5779 tahun yang lalu, Tuhan menciptakan dunia. 4.000 tahun yang lalu kami percaya Abraham datang untuk mengikat Ishak di tempat yang tepat itu, ”kata Zilberman Soloway.

Source : thejakartapost

Leave a Reply

Your email address will not be published.

What do you think?

0 points
Upvote Downvote

Total votes: 0

Upvotes: 0

Upvotes percentage: 0.000000%

Downvotes: 0

Downvotes percentage: 0.000000%

Masak Jamur Tiram Wortel yuk, Mudah dan Menggugah Selera!

Bisa Dilakukan Kapan Saja, Ini Olahraga yang Aman Bagi Ibu Hamil!