in

Manusia Spesies Baru, Homo Luzonensis Ditemukan di Filipina, Benarkah?

CakapCakapCakap People! Tiga belas tulang hominin unik ditemukan. Para arkeolog menemukan tulang itu di sebuah gua. Tulang tersebut diyakini berasal dari spesies hominin yang berbeda. Namun, temuan itu masih dipertanyakan terkait bukti.

Mengutip The Scientist, Minggu, 14 April 2019, diketahui pada 2007, arkeolog Armand Salvador Mijares menemukan tulang aneh yang terkubur di Gua Callao di pulau Luzon, Filipina. Tak lama setelah itu, ia dan rekan-rekannya menyimpulkan bahwa temuan itu adalah metatarsal ketiga dari manusia yang hidup sekitar 67.000 tahun yang lalu.

Foto: The Scientist

Bersama dengan temuan lain, itu menunjukkan bahwa manusia dapat menyeberangi lautan terbuka dan mencapai pulau-pulau terpencil sangat awal dalam sejarah kita.

Namun, temuan ini masih menjadi misteri; apakah tulang itu adalah merupakan bagian dari Homo sapiens atau spesies lain dari genus manusia.

Mijares, dari Universitas Filipina, dan rekan-rekannya telah menemukan dua belas tulang dan gigi tambahan dari situs yang sama. Analisis mereka telah mengungkapkan bahwa sisa-sisa itu tidak seperti fosil hominin lain yang diketahui, dan kemungkinan mewakili spesies berbeda dari genus Homo. Para peneliti menamainya Homo luzonensis. Temuan itu telah dilaporkan pada 10 April 2019 di Nature.

“Ini berita fantastis. Tidak setiap hari Anda dapat menyebutkan spesies baru di dalam silsilah (asal mula) keluarga manusia,” komentar Michael Petraglia, Profesor Evolusi Manusia dan Prasejarah di Institut Max Planck untuk Ilmu Sejarah Manusia yang tidak terlibat dalam penelitian ini. 

“Pekerjaan ini sangat kuat, sangat kuat, dan mereka telah meyakinkan saya bahwa kita mungkin melihat spesies baru dalam genus kita.”

Secara keseluruhan, tim — sekelompok peneliti Prancis dan Australia, serta Mijares sendiri — menemukan tulang paha parsial, dua falang tangan, dua kaki falang, dan tujuh gigi, dari setidaknya tiga orang. 

Mereka berkencan dengan salah satu molar hingga usia minimum 50.000 tahun, sedikit lebih muda dari metatarsal. Mereka tidak dapat mengekstraksi DNA dari fosil, sehingga mustahil untuk melakukan analisis filogenetik.

Sebagai gantinya mereka mendasarkan kesimpulan mereka pada pemeriksaan terperinci dari sisa-sisa, menggunakan berbagai teknik termasuk pengukuran tradisional, CT scan mikro, dan analisis morfometrik 3-D.

Dua gigi premolar dan tiga gigi molar terbukti bermanfaat karena berasal dari individu yang sama. Geraham memiliki ciri-ciri modern yang mengingatkan pada gigi Homo sapiens dan Asia Homo erectus, tetapi mereka terlalu kecil untuk berasal dari individu Homo sapiens. 

Foto: The Scientist

Sebaliknya, gigi premolar dapat berasal dari Homo sapiens jika seseorang hanya mempertimbangkan ukurannya. Tetapi ini juga memiliki dua atau tiga akar — karakteristik yang dianggap primitif. Kombinasi unik dari karakteristik ini tidak ada dalam fosil hominin manapun yang diketahui, demikian dijelaskan Florent Détroit, seorang ahli paleoantropologi di Muséum National d’Histoire Naturelle di Paris dan rekan penulis dalam studi baru ini.

Falalang tangan dan kaki membingungkan para peneliti, karena beberapa di antaranya sangat mirip dengan spesies Australopithecus, hominin yang diketahui dari catatan fosil Afrika yang hidup hingga 1,5 juta tahun yang lalu. 

“Jika kami memberi tahu orang-orang bahwa kami menemukannya di Ethiopia berlapis-lapis bertanggal 3 juta tahun yang lalu, semua orang akan setuju dengan kami [bahwa] itu benar-benar Australopithecus,” komentar Détroit. 

Tetapi melihat spesimen semacam itu di Filipina dari 50.000 tahun yang lalu adalah tidak terduga. Morfologi tulang tangan dan kaki Australopithecus dianggap mencerminkan berbagai tingkat perilaku panjat atau bipedalisme, tetapi belum jelas bagaimana Homo luzonensis mungkin bergerak, tambahnya.

Bagi Détroit, temuan ini menunjukkan bahwa isolasi di pulau-pulau dapat mendorong spesiasi pada manusia seperti halnya pada spesies vertebrata lainnya. “Saya hampir seratus persen yakin bahwa [kombinasi unik dari fitur] yang kami amati di Homo luzonensis juga disebabkan oleh efek endemisme pulau,” katanya.

Fosil Gua Callao bukan bukti manusia paling awal di Luzon: Pada tahun 2018, para peneliti menemukan seperangkat alat batu di samping sisa-sisa badak yang disembelih, hanya 20 kilometer dari gua. Mereka memperkirakan ini berusia sekitar 709.000 tahun. Itu akan cukup waktu untuk mengembangkan karakteristik unik yang diamati tim dalam Homo luzonensis, kata Détroit, tetapi tidak jelas apakah H. luzonensis turun dari hominin awal tersebut.

Beberapa peneliti mempertanyakan apakah bukti itu cukup untuk menjamin penetapan spesies baru. “Saya pikir itu adalah rangkaian sisa yang sangat menarik, tetapi itu benar-benar di ujung bawah jumlah bukti bahwa Anda ingin mendasarkan spesies baru,” kata Bernard Wood, seorang profesor yang mempelajari asal-usul manusia di Universitas George Washington dan tidak terlibat dalam penelitian ini.

Mungkin ada penjelasan lain untuk kombinasi unik dari fitur gigi, katanya. Kelompok individu yang mencapai Luzon kemungkinan adalah bermacam-macam genotipe acak. Dengan kawin sedarah dari waktu ke waktu, pergeseran genetik bisa mendorong mereka untuk mengembangkan karakteristik unik yang diamati oleh Détroit dan rekan-rekannya. Jadi ada kemungkinan bahwa sisa-sisa itu hanya mewakili populasi individu pulau yang tidak biasa, daripada spesies baru, Wood menjelaskan.

Juga tidak jelas jenis hominin apa yang mereka turunkan sejak awal, katanya. Homo floresiensis, hominin yang punah ditemukan di pulau Flores Indonesia pada tahun 2003 dan dijuluki “hobbit” karena ukurannya yang kecil, dianggap berasal dari hominin primitif. Tetapi untuk hominin di Luzon, “sulit untuk mengatakan apakah ini hominin yang tampak primitif, relatif modern, atau hominin yang lebih tua yang gerahamnya telah menjadi seperti geraham yang akan Anda temukan pada manusia modern.”

Bahwa reman mungkin tidak mewakili spesies yang berbeda adalah “kemungkinan Anda pasti harus menghibur,” kata Petraglia, “tetapi saya pikir mereka memiliki cukup variabilitas dalam fosil untuk menunjukkan bahwa itu mungkin spesies lain,” katanya. 

Baginya, temuan itu menimbulkan beberapa pertanyaan menarik. Apakah Homo luzonensis kawin silang dengan hominin lain? Apa yang terjadi pada mereka? Apakah mereka kalah bersaing ketika Homo sapiens datang jauh kemudian? Filipina tidak pernah dihubungkan oleh jembatan darat ke daratan, “jadi itu menimbulkan pertanyaan langsung bagaimana mereka sampai di sana: apakah disengaja atau tidak?”

Beberapa peneliti telah menyarankan bahwa hominin pulau lain, seperti Homo floresiensis, tiba mengapung semacam rakit atau perahu yang belum sempurna. Sementara itu, yang lain berpendapat bahwa hominin awal tidak cukup pintar untuk itu, dan bahwa lebih mungkin mereka tiba secara kebetulan — misalnya, dengan terseret oleh tanaman bakau selama tsunami. 

Beberapa karya pemodelan telah  menunjukkan bahwa adalah mungkin untuk membentuk populasi manusia yang mandiri di sebuah pulau melalui kedatangan yang tidak disengaja, tetapi kemungkinan itu terjadi sangat rendah, kata Détroit.

Penemuan timnya tentang hominin pulau lain, serta pemulihan alat batu kuno lainnya di pulau-pulau lain seperti Sulawesi, membuatnya berpikir itu mungkin bukan kebetulan belaka. “Tapi itu banyak spekulasi,” tambahnya.

Untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan ini akan membutuhkan lebih banyak penggalian — itulah yang menurut Détroit dibutuhkan di wilayah ini. 

Lima belas tahun yang lalu, para peneliti memiliki narasi yang sangat sederhana tentang evolusi manusia di Asia, ia mencatat: Homo erectus bermigrasi ke sana dari Afrika, dan menetap di sana sampai mereka digantikan oleh Homo sapiens. 

“Sekarang situasinya benar-benar berbeda,” katanya. “Ini jelas gambaran yang jauh lebih kompleks dari evolusi hominin di Asia.”

Leave a Reply

Your email address will not be published.

What do you think?

0 points
Upvote Downvote

Total votes: 0

Upvotes: 0

Upvotes percentage: 0.000000%

Downvotes: 0

Downvotes percentage: 0.000000%

Gokil! Di Australia Ada 65.000 WNI yang #NyoblosDiRantau

WhatsApp, Instagram dan Facebook Kembali Down!